Kirim 10.000 Guru Ngaji ke Pedalaman

Terkumpul

Rp 4.488.070
Kategori donasi
Pendidikan
Sisa hari
Tidak ada
555 donatur telah bergabung
Deskripsi

Mari bersama UAS dan Laznas Dewan Da’wah, titipkan hartamu untuk mendukung kaderisasi dan pengiriman 10.000 guru ngaji pedalaman. InsyaAllah akan menjadi garapan investasi terbaik yang dibawa ke hadapan Allah!‘’Banyak lembaga, tapi lembaga yang saya percaya Lembaga Amil Zakat Nasionanl (Laznas) Dewan Da’wah. inilah salah satu jihad kita di zaman modern,’’ pungkas UAS.Dewan Da’wah setiap tahunnya mengirim guru ngaji ke pedalaman sebanyak 2 kali: dai maha(...)

Lihat Semua navigate_next
Detail Lokasi

JL. Kramat Raya No.45 – Jakarta Pusat 10450

Senen, Senen

Kota Jakarta Pusat, Dki Jakarta


Longitude
106.842384
Latitude
-6.1847061
Klik untuk melihat lokasi penggalangan dana Anda
Penggalang Dana
LAZNAS DEWAN DAKWAH
navigate_next

Ingin menggalang dana?
Buat Sekarang
Laporkan campaign ini
Daftar Donatur
555 donatur telah bergabung
  • Tommy priyanto

    Rp 2.000 • 31 Oktober 2022 04:30:23
  • Widyatami Nurul Maulidina

    Rp 2.000 • 01 Oktober 2022 04:30:20
  • Haifani Sholihin

    Rp 2.000 • 29 September 2022 04:30:03
  • Ita Roihanah

    Rp 2.000 • 13 September 2022 04:30:47
  • Naufal Fawwaz Ramadhan

    Rp 2.000 • 13 September 2022 04:30:31
  • Hanif ibrahim

    Rp 10.000 • 07 September 2022 04:30:23
  • Cordova Kurniawan

    Rp 2.000 • 06 September 2022 04:30:09
  • hasmiati

    Rp 5.000 • 05 September 2022 04:30:04
  • Bunga Wijaya

    Rp 20.000 • 25 Agustus 2022 04:30:34
  • Nur Aini Ananda

    Rp 3.000 • 25 Agustus 2022 04:30:10
  • Ita Roihanah

    Rp 2.000 • 04 Agustus 2022 04:30:11
  • Sheila Maria

    Rp 5.000 • 29 Juli 2022 04:30:14
  • Hesti Kusumastuty

    Rp 2.000 • 28 Juli 2022 04:30:30
  • Fadil

    Rp 2.000 • 02 Juli 2022 04:30:11
  • Sheila Maria

    Rp 5.000 • 01 Juli 2022 04:30:35
  • Mohamad Khalif Ikhsan

    Rp 4.000 • 20 Juni 2022 04:30:06
  • Yusuf Mukhtar Taqiyyuddin

    Rp 2.000 • 14 Juni 2022 04:30:47
  • Debby Syavira Anesia

    Rp 2.000 • 11 Juni 2022 04:30:22
  • Agnes Setiyaningrum

    Rp 5.000 • 10 Juni 2022 04:30:16
  • Agustine Astri Rizandy

    Rp 2.000 • 08 Juni 2022 04:30:35
  • Wyenda Lazuardi

    Rp 2.000 • 06 Juni 2022 04:30:33
  • Bunga Wijaya

    Rp 4.000 • 05 Juni 2022 04:30:19
  • Aditya Danu Wardana

    Rp 5.000 • 02 Juni 2022 04:30:31
  • Lidya Rosanti

    Rp 2.000 • 01 Juni 2022 04:30:16
  • Shania Dian Ayutiningsih

    Rp 3.000 • 29 Mei 2022 04:30:25
  • Roby Kurniawan

    Rp 2.000 • 17 Mei 2022 04:30:46
  • Kurniasih

    Rp 2.000 • 17 Mei 2022 04:30:42
  • Rino Cahya Pratama

    Rp 2.500 • 11 Mei 2022 04:30:50
  • Lilah

    Rp 2.000 • 11 Mei 2022 04:30:31
  • Bahrun

    Rp 2.000 • 02 Mei 2022 04:31:07
  • Haifani Sholihin

    Rp 5.000 • 25 April 2022 04:30:35
  • Khalisha Porizka

    Rp 5.000 • 24 April 2022 04:30:46
  • Roby Kurniawan

    Rp 2.000 • 23 April 2022 04:30:43
  • Sheila Maria

    Rp 5.000 • 16 April 2022 04:31:00
  • Alm. Mbah Indrabayu seloargo putra

    Rp 2.000 • 12 April 2022 04:31:04
  • Rino Cahya Pratama

    Rp 2.500 • 09 April 2022 04:30:27
  • Roby Kurniawan

    Rp 2.000 • 09 April 2022 04:30:25
  • Shania Dian Ayutiningsih

    Rp 3.000 • 07 April 2022 04:31:00
  • Kurniasih

    Rp 2.000 • 07 April 2022 04:30:14
  • muhammad zakky k

    Rp 2.000 • 05 April 2022 04:30:09
  • Melati Ardiyana

    Rp 3.000 • 27 Maret 2022 04:30:29
  • Rayyan Hasnan

    Rp 2.000 • 23 Maret 2022 04:30:35
  • Alm. Mbah Beno

    Rp 2.000 • 20 Maret 2022 04:31:07
  • Agnes Setiyaningrum

    Rp 5.000 • 18 Maret 2022 04:30:31
  • Luthfi Alfafa

    Rp 20.000 • 12 Maret 2022 04:30:15
  • Alm. Sumani Prayitno

    Rp 2.000 • 03 Maret 2022 04:31:10
  • Kurniasih

    Rp 2.000 • 26 Februari 2022 04:30:53
  • Rezki Ali

    Rp 2.000 • 25 Februari 2022 04:30:23
  • fahreza

    Rp 2.000 • 22 Februari 2022 04:31:09
  • Siti Masruroh

    Rp 2.500 • 22 Februari 2022 04:30:02
  • Siti Horiah

    Rp 2.000 • 18 Februari 2022 04:30:30
  • Muhammad Burhanuddin

    Rp 3.000 • 18 Februari 2022 04:30:03
  • Rahayu Susanti

    Rp 2.000 • 11 Februari 2022 04:31:09
  • Alm. Mbah Sumirah

    Rp 2.000 • 07 Februari 2022 04:31:16
  • Melati Ardiyana

    Rp 2.000 • 07 Februari 2022 04:30:23
  • Wa ode sitti falah ramli

    Rp 3.000 • 04 Februari 2022 04:30:31
  • Ibu Siti Khaeriyah

    Rp 2.000 • 03 Februari 2022 04:30:59
  • Ety Herlinta

    Rp 5.000 • 02 Februari 2022 04:30:34
  • Farizal

    Rp 10.000 • 02 Februari 2022 04:30:05
  • Ety Herlinta

    Rp 5.000 • 31 Januari 2022 04:31:18
  • Wangsih

    Rp 2.000 • 30 Januari 2022 04:30:19
  • Fajar Sagita Oendiarto

    Rp 2.000 • 28 Januari 2022 04:30:56
  • Muhammad Asadulloh

    Rp 2.000 • 25 Januari 2022 04:31:12
  • fahreza

    Rp 2.000 • 25 Januari 2022 04:31:02
  • Andalusia

    Rp 2.000 • 24 Januari 2022 04:30:28
  • lulu

    Rp 2.000 • 23 Januari 2022 04:31:01
  • Isnendi Muhammad Fatwa

    Rp 10.000 • 21 Januari 2022 04:31:38
  • Lilah

    Rp 2.000 • 18 Januari 2022 04:30:33
  • Mutiara Firdaus

    Rp 2.000 • 17 Januari 2022 04:31:34
  • nabila herlina KPR

    Rp 2.000 • 17 Januari 2022 04:30:51
  • Farizal

    Rp 2.500 • 15 Januari 2022 04:31:41
  • Muhammad Ega

    Rp 5.130 • 15 Januari 2022 04:31:06
  • Jovina Maulida Annisa

    Rp 5.000 • 08 Januari 2022 04:31:30
  • Fariza Ika Cahyani

    Rp 5.000 • 05 Januari 2022 04:31:08
  • puji

    Rp 100.000 • 04 Januari 2022 09:29:41
  • Melati Ardiyana

    Rp 2.000 • 04 Januari 2022 04:30:53
  • Riza nur rohmat fuady

    Rp 2.000 • 03 Januari 2022 04:31:08
  • Farizal

    Rp 10.000 • 03 Januari 2022 04:30:29
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 01 Januari 2022 04:30:06
  • Rino Cahya Pratama

    Rp 5.000 • 31 Desember 2021 04:30:35
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 30 Desember 2021 04:31:02
  • Qauly tsabit

    Rp 2.500 • 29 Desember 2021 04:31:18
  • Farizal

    Rp 2.500 • 28 Desember 2021 04:30:54
  • Siti Horiah

    Rp 2.000 • 28 Desember 2021 04:30:30
  • Jovina Maulida Annisa

    Rp 5.000 • 27 Desember 2021 04:30:29
  • Rum Efi Fitriani

    Rp 2.000 • 27 Desember 2021 04:30:07
  • Anissa Islami Islami

    Rp 2.000 • 26 Desember 2021 04:30:07
  • Alm. Mbah Sumirah

    Rp 2.000 • 22 Desember 2021 04:30:56
  • Didik Trimurdodo

    Rp 5.000 • 21 Desember 2021 04:31:07
  • Hanif ibrahim

    Rp 10.000 • 20 Desember 2021 04:30:43
  • Nabilla Rizqi Sevtyana Ali

    Rp 2.000 • 17 Desember 2021 04:30:19
  • Farizal

    Rp 2.500 • 17 Desember 2021 04:30:06
  • Diah Ratna Sari

    Rp 2.000 • 14 Desember 2021 04:30:53
  • Muhammad Mizwar

    Rp 4.000 • 14 Desember 2021 04:30:29
  • Farizal

    Rp 2.500 • 13 Desember 2021 04:30:37
  • Bunga Wijaya

    Rp 25.000 • 09 Desember 2021 04:30:36
  • Rhegia chitando wijaya

    Rp 5.000 • 09 Desember 2021 04:30:28
  • Wenny Rahmawati

    Rp 10.000 • 09 Desember 2021 04:30:21
  • Monica Aswanti

    Rp 2.000 • 06 Desember 2021 04:30:20
  • Fajria Setyowati

    Rp 2.000 • 05 Desember 2021 04:31:23
  • Bunga Wijaya

    Rp 25.000 • 05 Desember 2021 04:30:26
  • Sutiyarti JMA

    Rp 2.000 • 04 Desember 2021 04:31:14
  • Alexandria

    Rp 4.000 • 04 Desember 2021 04:31:02
  • Mutiara Firdaus

    Rp 2.000 • 29 November 2021 04:31:29
  • Dian Arifianti JMA

    Rp 2.000 • 27 November 2021 04:31:24
  • Alm. Mbah Beno

    Rp 2.000 • 27 November 2021 04:30:27
  • Amaani Sabili Amiin JMA

    Rp 2.000 • 24 November 2021 04:30:29
  • Riesa Rizkia Agustina Hermawan

    Rp 5.000 • 20 November 2021 04:31:50
  • Agung Nugroho

    Rp 2.000 • 20 November 2021 04:31:34
  • Naufal

    Rp 2.000 • 20 November 2021 04:30:25
  • Tanti Indriati

    Rp 2.000 • 18 November 2021 04:31:26
  • Farizal

    Rp 2.500 • 15 November 2021 04:30:09
  • Rezky Alisa Yusman

    Rp 2.000 • 14 November 2021 04:30:38
  • Isnaeni JMA

    Rp 2.000 • 12 November 2021 04:30:37
  • Nafisa

    Rp 2.000 • 09 November 2021 04:30:21
  • Agung Budiono

    Rp 10.000 • 09 November 2021 04:30:15
  • Herlinawati

    Rp 2.000 • 08 November 2021 04:30:16
  • Miftakhul Hasanah JMA

    Rp 2.000 • 06 November 2021 04:31:21
  • Listia Ocktavia

    Rp 2.000 • 06 November 2021 04:30:57
  • Bahrun

    Rp 2.000 • 04 November 2021 04:31:26
  • Siti Nur'aeni

    Rp 2.000 • 03 November 2021 04:31:19
  • Siti Rahayu

    Rp 2.000 • 02 November 2021 04:31:30
  • Ita Roihanah

    Rp 2.000 • 01 November 2021 04:30:33
  • Siti Nur Awwalu Lathifatul Marfuah JMA

    Rp 2.000 • 30 Oktober 2021 04:30:13
  • Ika Silviadewi Inzaghi

    Rp 2.000 • 27 Oktober 2021 04:31:13
  • Andi Hijrian

    Rp 2.000 • 27 Oktober 2021 04:30:25
  • Vera Fernanda KPR

    Rp 2.000 • 26 Oktober 2021 04:30:45
  • Irma Pelitawati

    Rp 2.000 • 25 Oktober 2021 04:31:33
  • Eyang Islamiyah

    Rp 4.000 • 24 Oktober 2021 04:30:40
  • Enni Nurani

    Rp 2.500 • 23 Oktober 2021 04:31:16
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 21 Oktober 2021 04:31:05
  • Muhammad Sidiq Fabrianto

    Rp 2.500 • 21 Oktober 2021 04:30:31
  • Neti Kurniati

    Rp 2.000 • 20 Oktober 2021 04:30:31
  • Andalusia

    Rp 4.000 • 18 Oktober 2021 04:30:47
  • Nurul Rahmah

    Rp 2.000 • 15 Oktober 2021 04:31:13
  • Miftakhul Hasanah JMA

    Rp 2.000 • 15 Oktober 2021 04:30:34
  • Fajar Sagita Oendiarto

    Rp 4.000 • 12 Oktober 2021 04:30:33
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 10 Oktober 2021 04:31:26
  • NN

    Rp 10.000 • 09 Oktober 2021 04:31:39
  • Ufairoh Maliha Shofwah JMA

    Rp 2.000 • 08 Oktober 2021 04:30:30
  • Enni Nurani

    Rp 2.000 • 06 Oktober 2021 04:30:41
  • Ambarwati JMA

    Rp 2.000 • 04 Oktober 2021 04:30:09
  • Siti Wulansari Rasidi

    Rp 2.000 • 03 Oktober 2021 04:30:19
  • Alm. Muhammad Zaenuri

    Rp 4.000 • 02 Oktober 2021 04:31:22
  • Bahrun

    Rp 2.000 • 29 September 2021 04:30:56
  • Haifani Sholihin

    Rp 10.000 • 28 September 2021 04:31:18
  • Fariza Ika Cahyani

    Rp 4.000 • 28 September 2021 04:30:55
  • Anisa Fitri

    Rp 2.000 • 26 September 2021 04:30:34
  • Julpia

    Rp 2.000 • 25 September 2021 04:31:29
  • Ari Iswanto

    Rp 2.000 • 24 September 2021 04:31:00
  • Isnaeni JMA

    Rp 2.000 • 24 September 2021 04:30:33
  • Tanti Indriati

    Rp 2.500 • 23 September 2021 04:30:26
  • Ulfa Karyatiningsih JMA

    Rp 2.000 • 21 September 2021 04:31:16
  • Shania Dian Ayutiningsih

    Rp 2.500 • 21 September 2021 04:30:13
  • Nurul Inayati Hidayat

    Rp 2.000 • 20 September 2021 04:30:52
  • Fitri Lucyana KPR

    Rp 2.500 • 18 September 2021 04:30:11
  • Nurul Inayati Hidayat

    Rp 2.000 • 16 September 2021 04:31:05
  • Sri Utami

    Rp 5.000 • 16 September 2021 04:30:39
  • Khalisha Porizka

    Rp 10.000 • 14 September 2021 04:30:23
  • Irma Pelitawati

    Rp 2.000 • 10 September 2021 04:31:23
  • Faniati

    Rp 2.000 • 10 September 2021 04:30:39
  • Agung Nugroho

    Rp 4.000 • 08 September 2021 04:31:20
  • Keluarga Ibu Alwin

    Rp 10.000 • 08 September 2021 04:30:18
  • Farizal

    Rp 2.500 • 06 September 2021 04:31:35
  • Rondang Wulan Sumantri

    Rp 4.000 • 06 September 2021 04:31:03
  • Rayyan Hasnan

    Rp 2.000 • 05 September 2021 04:30:43
  • Siti Horiah

    Rp 2.000 • 05 September 2021 04:30:36
  • Enni Nurani

    Rp 2.000 • 04 September 2021 04:31:29
  • Enni Nurani

    Rp 2.000 • 04 September 2021 04:30:42
  • Sekti Kartika Dini

    Rp 5.000 • 02 September 2021 04:30:31
  • Bunga Wijaya

    Rp 12.500 • 01 September 2021 04:31:11
  • Reni Aprillia JMA

    Rp 2.000 • 31 Agustus 2021 04:31:34
  • Muna Armina KPR

    Rp 2.000 • 28 Agustus 2021 04:30:59
  • Dian Islamiati JMA

    Rp 2.000 • 28 Agustus 2021 04:30:44
  • Agung Nugroho

    Rp 4.000 • 28 Agustus 2021 04:30:37
  • Yulisa Hambali

    Rp 2.000 • 28 Agustus 2021 04:30:11
  • Indah Nurjanah

    Rp 2.000 • 27 Agustus 2021 04:31:08
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 10.000 • 27 Agustus 2021 04:31:04
  • Ibu Siti Khaeriyah

    Rp 4.000 • 27 Agustus 2021 04:30:25
  • Siti Horiah

    Rp 2.000 • 24 Agustus 2021 04:31:17
  • Ibu Siti Khaeriyah

    Rp 4.000 • 22 Agustus 2021 04:30:37
  • Enni Nurani

    Rp 2.000 • 21 Agustus 2021 04:30:05
  • Fitri Lucyana KPR

    Rp 2.500 • 20 Agustus 2021 04:31:04
  • Reza Azhari

    Rp 100.170 • 19 Agustus 2021 16:24:40
    "Semoga Allah menerima amal baik kita semua."
  • Rachma Dewi

    Rp 2.500 • 17 Agustus 2021 04:31:30
  • Sarah Muthiah Widad

    Rp 2.000 • 17 Agustus 2021 04:30:46
  • Tutut Syayidatul Kautsar

    Rp 2.000 • 16 Agustus 2021 04:30:15
  • Anugerah Pratama

    Rp 2.000 • 15 Agustus 2021 04:30:15
  • Enni Nurani

    Rp 2.000 • 14 Agustus 2021 04:31:41
  • Rika Ratnasari

    Rp 4.000 • 14 Agustus 2021 04:30:13
  • Nur Aini Ananda

    Rp 3.000 • 12 Agustus 2021 04:31:26
  • Ira Saraswati

    Rp 2.000 • 12 Agustus 2021 04:31:18
  • Ayasy Al Banna

    Rp 2.000 • 12 Agustus 2021 04:31:08
  • Alia Muslim Iskandar

    Rp 2.000 • 11 Agustus 2021 04:30:32
  • Eli Fauziah

    Rp 5.000 • 11 Agustus 2021 04:30:17
  • Jimmy Julian

    Rp 2.000 • 10 Agustus 2021 04:30:29
  • Widianto

    Rp 500.184 • 09 Agustus 2021 23:22:40
  • Farizal

    Rp 10.000 • 09 Agustus 2021 04:31:27
  • Ibu Samiasih

    Rp 4.000 • 07 Agustus 2021 04:31:20
  • Ayasy Al Banna

    Rp 2.000 • 05 Agustus 2021 04:31:22
  • Amaani Sabili Amiin JMA

    Rp 2.000 • 05 Agustus 2021 04:30:43
  • Tanti Indriati

    Rp 2.500 • 04 Agustus 2021 04:31:32
  • Rika Ratnasari

    Rp 4.000 • 02 Agustus 2021 04:31:15
  • Eyang Islamiyah

    Rp 4.000 • 02 Agustus 2021 04:31:08
  • Bunga Wijaya

    Rp 5.000 • 29 Juli 2021 04:30:22
  • Al-Akhfiya

    Rp 2.000 • 27 Juli 2021 04:30:23
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 24 Juli 2021 04:30:05
  • Nurhikmah Hidayati JMA

    Rp 4.000 • 22 Juli 2021 04:31:20
  • Pak Bursah

    Rp 10.000 • 22 Juli 2021 04:31:00
  • Alexandria

    Rp 4.000 • 22 Juli 2021 04:30:41
  • Fadil

    Rp 2.000 • 20 Juli 2021 04:30:53
  • Ohan Farhanah JMA

    Rp 2.000 • 18 Juli 2021 04:31:02
  • Ilfa Sri Desy

    Rp 2.000 • 17 Juli 2021 04:31:09
  • Cordova Kurniawan

    Rp 4.000 • 17 Juli 2021 04:30:41
  • Jimmy Julian

    Rp 2.000 • 17 Juli 2021 04:30:05
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 15 Juli 2021 04:31:34
  • Nanang Akhmad

    Rp 2.500 • 14 Juli 2021 04:31:51
  • Yulisa Hambali

    Rp 2.000 • 13 Juli 2021 04:31:45
  • Reza Azhari

    Rp 5.000 • 12 Juli 2021 04:31:22
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 11 Juli 2021 04:31:30
  • Syamsul Bahtiar

    Rp 2.500 • 10 Juli 2021 04:31:36
  • amelia tarmum

    Rp 2.000 • 09 Juli 2021 04:30:38
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 5.000 • 08 Juli 2021 04:31:17
  • Priccillia Fazha

    Rp 2.000 • 08 Juli 2021 04:30:51
  • Herlinawati

    Rp 2.000 • 08 Juli 2021 04:30:22
  • Vivi

    Rp 2.000 • 08 Juli 2021 04:30:06
  • Farizal

    Rp 2.000 • 07 Juli 2021 04:31:04
  • vaa

    Rp 2.000 • 06 Juli 2021 04:31:30
  • wulan pri handini KPR

    Rp 10.000 • 05 Juli 2021 04:30:08
  • Deni Helwani

    Rp 2.000 • 04 Juli 2021 04:31:40
  • Ade Rahman

    Rp 2.000 • 04 Juli 2021 04:31:19
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 04 Juli 2021 04:31:15
  • Reza Azhari

    Rp 5.000 • 04 Juli 2021 04:31:02
  • Nurul Safitri JMA

    Rp 2.000 • 04 Juli 2021 04:30:16
  • Agung Budiono

    Rp 5.000 • 03 Juli 2021 04:31:31
  • Ibu Samiasih

    Rp 2.000 • 29 Juni 2021 04:31:33
  • dylan mahesa anggasta

    Rp 4.000 • 29 Juni 2021 04:30:10
  • Granada

    Rp 4.000 • 27 Juni 2021 04:31:09
  • Faniati

    Rp 2.000 • 27 Juni 2021 04:30:55
  • Keluarga Ibu Alwin

    Rp 2.000 • 23 Juni 2021 04:31:37
  • Farizal

    Rp 2.500 • 23 Juni 2021 04:31:17
  • Agung Budiono

    Rp 5.000 • 23 Juni 2021 04:30:57
  • Wyenda Lazuardi

    Rp 2.000 • 22 Juni 2021 04:30:26
  • Ayasy Al Banna

    Rp 2.000 • 21 Juni 2021 04:31:32
  • Rizky Awaliya

    Rp 4.000 • 20 Juni 2021 04:30:19
  • Widyatami Nurul Maulidina

    Rp 2.000 • 19 Juni 2021 04:30:30
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 5.000 • 19 Juni 2021 04:30:20
  • Kurniasih

    Rp 2.000 • 15 Juni 2021 04:31:16
  • Haifani Sholihin

    Rp 10.000 • 14 Juni 2021 04:31:03
  • Granada

    Rp 4.000 • 13 Juni 2021 04:30:44
  • Ruli

    Rp 2.000 • 12 Juni 2021 04:31:38
  • Rika Nurmala Sari JMA

    Rp 2.000 • 12 Juni 2021 04:31:22
  • Dimas Reza Narendra

    Rp 5.000 • 12 Juni 2021 04:30:34
  • Naily

    Rp 10.000 • 07 Juni 2021 04:30:30
  • Heti Mulia

    Rp 2.000 • 04 Juni 2021 04:30:25
  • Nanang Akhmad

    Rp 2.500 • 31 Mei 2021 04:30:56
  • Yuni Nurjanah

    Rp 2.000 • 29 Mei 2021 04:30:27
  • Farida Ayu Rahmawati JMA

    Rp 5.000 • 27 Mei 2021 04:31:18
  • Sutini

    Rp 5.000 • 25 Mei 2021 04:30:12
  • Farizal

    Rp 2.000 • 23 Mei 2021 04:30:23
  • Dimas Reza Narendra

    Rp 5.000 • 22 Mei 2021 04:30:32
  • Nadilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 22 Mei 2021 04:30:22
  • Rifa'atul Lailiyah KPR

    Rp 2.000 • 21 Mei 2021 04:30:50
  • Febyani Pravitasari

    Rp 5.000 • 20 Mei 2021 04:31:16
  • Ahmad Syaukat

    Rp 3.000 • 20 Mei 2021 04:31:04
  • Muhammad Sidiq Fabrianto

    Rp 2.500 • 20 Mei 2021 04:30:26
  • Ahmad Syaukat

    Rp 3.000 • 19 Mei 2021 04:31:04
  • Ferdian R

    Rp 2.500 • 18 Mei 2021 04:31:26
  • Amelya Setyawati

    Rp 2.000 • 15 Mei 2021 04:31:20
  • Anna Yuliana A.S

    Rp 2.000 • 14 Mei 2021 04:31:22
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 14 Mei 2021 04:30:51
  • Nurhikmah Hidayati JMA

    Rp 4.000 • 13 Mei 2021 04:30:42
  • Alm. Mardiyo Aris Munandar

    Rp 4.000 • 12 Mei 2021 04:30:23
  • Anna Yuliana A.S

    Rp 2.000 • 08 Mei 2021 04:31:39
  • Ridwan

    Rp 5.000 • 08 Mei 2021 04:31:29
  • Ira Saraswati

    Rp 2.000 • 07 Mei 2021 04:31:36
  • Farizal

    Rp 2.500 • 07 Mei 2021 04:30:37
  • Fatkhur Rochman

    Rp 2.000 • 06 Mei 2021 04:30:03
  • Agustine Astri Rizandy

    Rp 2.500 • 05 Mei 2021 04:30:27
  • Novi

    Rp 2.000 • 05 Mei 2021 04:30:08
  • Wiwin

    Rp 2.500 • 03 Mei 2021 04:31:38
  • Lusia Dewi

    Rp 2.000 • 03 Mei 2021 04:31:12
  • Tiara Iriyani

    Rp 5.000 • 03 Mei 2021 04:30:14
  • Mutiara Wilson Putri

    Rp 2.000 • 02 Mei 2021 04:30:30
  • Keke Deri Santika

    Rp 2.500 • 01 Mei 2021 04:31:31
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 5.000 • 29 April 2021 04:30:57
  • Anis wardani KPR

    Rp 2.000 • 29 April 2021 04:30:14
  • Farizal

    Rp 5.000 • 29 April 2021 04:30:07
  • Tari

    Rp 2.000 • 28 April 2021 04:31:12
  • Siti Nurjannah

    Rp 2.000 • 26 April 2021 04:30:26
  • Herlinawati

    Rp 2.000 • 25 April 2021 04:30:49
  • Tari

    Rp 2.000 • 23 April 2021 04:31:00
  • Siti Latifah KPR

    Rp 2.000 • 20 April 2021 04:30:42
  • Mutiara Wilson Putri

    Rp 2.000 • 18 April 2021 04:31:39
  • Ulfa Aulia KPR

    Rp 2.000 • 18 April 2021 04:30:40
  • Imam Nawawi

    Rp 5.000 • 17 April 2021 04:32:14
  • wulan pri handini KPR

    Rp 2.000 • 17 April 2021 04:30:28
  • Ferdian R

    Rp 2.500 • 14 April 2021 04:31:21
  • Tari

    Rp 2.000 • 14 April 2021 04:30:46
  • Muhammad Asadulloh

    Rp 2.000 • 13 April 2021 04:31:06
  • Keluarga Ibu Alwin

    Rp 5.000 • 11 April 2021 04:31:11
  • Dio Tata Iskandar

    Rp 2.000 • 11 April 2021 04:31:00
  • Diah Putri Lestiani

    Rp 2.000 • 08 April 2021 04:30:50
  • Ibu Harum Djuarso

    Rp 2.000 • 07 April 2021 04:30:54
  • Islahwani Loka Vita Resti

    Rp 2.000 • 04 April 2021 04:30:29
  • Azizah Helmiati

    Rp 2.000 • 03 April 2021 04:30:48
  • Islahwani Loka Vita Resti

    Rp 2.000 • 03 April 2021 04:30:26
  • Rondang Wulan Sumantri

    Rp 2.500 • 03 April 2021 04:30:20
  • Vivi

    Rp 2.000 • 03 April 2021 04:30:20
  • Ira Saraswati

    Rp 2.000 • 01 April 2021 04:30:44
  • Nadilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 31 Maret 2021 04:30:38
  • Asma Azizah

    Rp 20.152 • 30 Maret 2021 06:32:34
    "Semoga kebaikan ini bermanfaat bagi anda"
  • Ady Purwanto

    Rp 4.000 • 30 Maret 2021 04:30:26
  • Chesya Charesillya Clara

    Rp 2.000 • 30 Maret 2021 04:30:11
  • Muh Syaiful Romadhon

    Rp 2.000 • 27 Maret 2021 04:31:05
  • Dzikri Asykarullah

    Rp 2.500 • 26 Maret 2021 04:30:07
  • Ayasy Al Banna

    Rp 2.000 • 25 Maret 2021 04:30:39
  • Ayu Kurniasari

    Rp 2.000 • 24 Maret 2021 04:30:33
  • Chelli Afresia

    Rp 2.000 • 24 Maret 2021 04:30:33
  • Muh Syaiful Romadhon

    Rp 2.000 • 23 Maret 2021 04:30:54
  • Agustine Astri Rizandy

    Rp 2.000 • 22 Maret 2021 04:30:28
  • Nadilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 22 Maret 2021 04:30:20
  • Naufal

    Rp 2.000 • 21 Maret 2021 04:30:54
  • Anggraeni Dwi Saputri

    Rp 2.000 • 19 Maret 2021 04:30:12
  • Aulia Furqan Sufarnap JMA

    Rp 2.000 • 17 Maret 2021 04:30:26
  • Annisha Putri Andini

    Rp 4.000 • 16 Maret 2021 04:30:27
  • Zeni Nur Amelia JMA

    Rp 2.500 • 15 Maret 2021 04:30:13
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 14 Maret 2021 04:31:19
  • Dwi Futriani JMA (Meyda Class)

    Rp 2.000 • 14 Maret 2021 04:30:09
  • Rury Gintari JMA

    Rp 2.500 • 11 Maret 2021 04:33:27
  • Anggarolin Dwi Martyani JMA

    Rp 2.500 • 11 Maret 2021 04:32:49
  • Ratna Ayu Masfufaturrohmah

    Rp 2.500 • 11 Maret 2021 04:32:00
  • Muhammad Akbar Febriansyah JMA

    Rp 2.500 • 10 Maret 2021 04:31:34
  • Agung Nugroho

    Rp 4.000 • 09 Maret 2021 04:30:42
  • Ita Roihanah

    Rp 2.500 • 09 Maret 2021 04:30:23
  • Keluarga Ibu Alwin

    Rp 5.000 • 07 Maret 2021 04:30:44
  • Siti Nur'aeni

    Rp 2.000 • 06 Maret 2021 04:30:43
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 06 Maret 2021 04:30:17
  • Imam Nawawi

    Rp 5.000 • 05 Maret 2021 04:30:52
  • Ady Purwanto

    Rp 2.000 • 04 Maret 2021 04:30:18
  • Ahmad Syaukat

    Rp 2.500 • 03 Maret 2021 04:30:23
  • Mari

    Rp 2.500 • 03 Maret 2021 04:30:08
  • Cordova Kurniawan

    Rp 4.000 • 02 Maret 2021 04:30:49
  • Eka Habina JMA

    Rp 2.000 • 02 Maret 2021 04:30:16
  • Ambang Aries

    Rp 5.000 • 28 Februari 2021 04:30:59
  • Ibu Qomariyah

    Rp 4.000 • 28 Februari 2021 04:30:49
  • Novi

    Rp 2.000 • 27 Februari 2021 04:31:03
  • Dian Islamiati JMA

    Rp 3.500 • 26 Februari 2021 04:30:10
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 25 Februari 2021 04:30:42
  • Eneng Sri Melina

    Rp 2.500 • 25 Februari 2021 04:30:03
  • Esatri

    Rp 3.000 • 24 Februari 2021 04:30:43
  • Bahrun

    Rp 5.000 • 22 Februari 2021 04:30:10
  • Mutiara Wilson Putri

    Rp 2.000 • 22 Februari 2021 04:30:02
  • Sarah Muthiah Widad

    Rp 2.000 • 18 Februari 2021 04:30:55
  • Novi

    Rp 2.000 • 18 Februari 2021 04:30:34
  • Nurul Rahmah

    Rp 2.000 • 17 Februari 2021 04:30:12
  • Anna Yuliana A.S

    Rp 4.000 • 17 Februari 2021 04:30:09
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 16 Februari 2021 04:30:53
  • Hernawan Suprapto

    Rp 2.000 • 16 Februari 2021 04:30:02
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 15 Februari 2021 04:30:07
  • Yuliyanto Agung Prabowo

    Rp 2.000 • 12 Februari 2021 04:30:04
  • Siti Nur'aeni

    Rp 2.000 • 10 Februari 2021 04:30:06
  • Jimmy Julian

    Rp 2.000 • 09 Februari 2021 04:30:28
  • Fadil

    Rp 2.000 • 09 Februari 2021 04:30:26
  • Ulfa Karyatiningsih JMA

    Rp 2.000 • 08 Februari 2021 04:30:15
  • Didik Trimurdodo

    Rp 10.000 • 31 Januari 2021 04:30:53
  • Rachma Dewi

    Rp 2.500 • 30 Januari 2021 04:30:37
  • Wangsih

    Rp 4.000 • 30 Januari 2021 04:30:31
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 29 Januari 2021 04:30:16
  • Mutiara Wilson Putri

    Rp 2.000 • 26 Januari 2021 04:30:10
  • Haifani Sholihin

    Rp 5.000 • 25 Januari 2021 04:30:41
  • Iin Boeng

    Rp 2.000 • 25 Januari 2021 04:30:05
  • Chandra Budi Santoso

    Rp 2.000 • 23 Januari 2021 04:30:24
  • Sakinatul Udzma JMA

    Rp 4.000 • 23 Januari 2021 04:30:16
  • Fourlina Kabiatmini

    Rp 5.000 • 22 Januari 2021 04:30:47
  • Nisa

    Rp 2.000 • 21 Januari 2021 04:30:23
  • Fenty Iswaningtyas

    Rp 5.000 • 20 Januari 2021 04:30:37
  • Ibu Qomariyah

    Rp 4.000 • 20 Januari 2021 04:30:26
  • Irfan Dzakir Nugroho

    Rp 5.000 • 20 Januari 2021 04:30:11
  • Reza Azhari

    Rp 500.132 • 15 Januari 2021 05:48:26
  • Granada

    Rp 4.000 • 14 Januari 2021 04:30:20
  • Evi purnamasary

    Rp 2.000 • 11 Januari 2021 04:30:08
  • Nur Aisyah Rahmasari

    Rp 2.000 • 08 Januari 2021 04:30:16
  • Sely Fudianti

    Rp 2.000 • 08 Januari 2021 04:30:10
  • Fathurrahman

    Rp 2.000 • 06 Januari 2021 04:30:44
  • Bahrun

    Rp 5.000 • 06 Januari 2021 04:30:12
  • Riza Fahrudin

    Rp 2.000 • 05 Januari 2021 04:30:28
  • Andi Hijrian

    Rp 2.000 • 05 Januari 2021 04:30:10
  • Nur Aisyah Rahmasari

    Rp 2.000 • 04 Januari 2021 04:30:28
  • Chandra Budi Santoso

    Rp 2.000 • 03 Januari 2021 04:30:34
  • Reyka Adinda Putri

    Rp 2.000 • 02 Januari 2021 04:30:09
  • Bahrun

    Rp 5.000 • 31 Desember 2020 04:30:39
  • Ferdian R

    Rp 10.000 • 30 Desember 2020 04:30:14
  • Ibu Siti Khaeriyah

    Rp 4.000 • 25 Desember 2020 04:30:34
  • Naily

    Rp 5.000 • 24 Desember 2020 04:30:30
  • Nabilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 16 Desember 2020 04:30:16
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 13 Desember 2020 04:30:24
  • Anna Yuliana A.S

    Rp 2.000 • 11 Desember 2020 04:30:34
  • Ruli

    Rp 2.000 • 11 Desember 2020 04:30:12
  • Fathurrahman

    Rp 2.000 • 09 Desember 2020 04:30:41
  • Evi Rohmiati

    Rp 2.000 • 09 Desember 2020 04:30:23
  • Muhammad Mizwar

    Rp 4.000 • 07 Desember 2020 04:30:17
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 07 Desember 2020 04:30:16
  • Ardra Teja B.

    Rp 5.000 • 06 Desember 2020 04:30:39
  • Ari Iswanto

    Rp 2.000 • 01 Desember 2020 04:30:21
  • Ady Purwanto

    Rp 4.000 • 01 Desember 2020 04:30:09
  • Tari

    Rp 2.000 • 29 November 2020 04:30:24
  • Aji

    Rp 5.000 • 22 November 2020 04:30:32
  • Hardiana

    Rp 2.000 • 22 November 2020 04:30:08
  • Anna Yuliana A.S

    Rp 4.000 • 16 November 2020 04:30:23
  • Hilmy Maulana

    Rp 2.000 • 12 November 2020 04:30:04
  • Dian Riskawati

    Rp 2.000 • 11 November 2020 04:30:30
  • Ari Iswanto

    Rp 2.000 • 11 November 2020 04:30:02
  • Lutfiah

    Rp 5.000 • 06 November 2020 04:30:28
  • Ardi

    Rp 5.000 • 06 November 2020 04:30:11
  • Nurul Inayati Hidayat

    Rp 2.500 • 30 Oktober 2020 04:30:31
  • Sri Lestari

    Rp 2.000 • 30 Oktober 2020 04:30:13
  • Adnan

    Rp 2.000 • 29 Oktober 2020 04:30:28
  • Yulius Hendra

    Rp 4.000 • 27 Oktober 2020 04:30:03
  • Siti Wulansari Rasidi

    Rp 2.000 • 26 Oktober 2020 04:30:32
  • Ummi Nuraini

    Rp 2.000 • 23 Oktober 2020 04:30:33
  • Nadilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 20 Oktober 2020 04:30:14
  • Monica Aswanti

    Rp 2.000 • 20 Oktober 2020 04:30:13
  • Andalusia

    Rp 4.000 • 19 Oktober 2020 04:30:17
  • Atalatif

    Rp 5.000 • 18 Oktober 2020 04:30:26
  • Hafidz Noor

    Rp 2.000 • 16 Oktober 2020 04:30:03
  • Fenty Iswaningtyas

    Rp 2.000 • 14 Oktober 2020 04:30:32
  • Nadilla Kamilatunnisa

    Rp 2.000 • 14 Oktober 2020 04:30:11
  • Fenty Iswaningtyas

    Rp 2.000 • 13 Oktober 2020 04:30:30
  • Reza Azhari

    Rp 4.000 • 13 Oktober 2020 04:30:28
  • Febyani Pravitasari

    Rp 2.000 • 12 Oktober 2020 04:30:24
  • Siska

    Rp 2.000 • 12 Oktober 2020 04:30:19
  • Febyani Pravitasari

    Rp 2.000 • 11 Oktober 2020 04:30:23
  • Reza Azhari

    Rp 4.000 • 10 Oktober 2020 04:30:27
  • Alexandria

    Rp 2.000 • 08 Oktober 2020 04:30:36
  • Eyang Islamiyah

    Rp 4.000 • 05 Oktober 2020 04:30:07
  • Fourlina Kabiatmini

    Rp 2.000 • 02 Oktober 2020 04:30:26
  • Tri Mardiyana

    Rp 2.000 • 30 September 2020 04:30:32
  • Ambang Aries

    Rp 10.000 • 27 September 2020 04:30:28
  • Leli Warti

    Rp 2.000 • 26 September 2020 04:30:36
  • Mirwan Husen

    Rp 2.000 • 24 September 2020 04:30:22
  • Agung Nugroho

    Rp 2.000 • 24 September 2020 04:30:11
  • Nurul Inayati Hidayat

    Rp 2.500 • 23 September 2020 04:30:03
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 5.000 • 22 September 2020 04:30:11
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 22 September 2020 04:30:06
  • Yulius Hendra

    Rp 2.000 • 21 September 2020 04:30:24
  • Novi

    Rp 2.500 • 21 September 2020 04:30:10
  • Yusuf

    Rp 2.000 • 20 September 2020 04:30:25
  • Sugeng Wahyono

    Rp 2.000 • 19 September 2020 04:30:21
  • Imam Nawawi

    Rp 5.000 • 18 September 2020 04:30:07
  • Agung Budiono

    Rp 5.000 • 16 September 2020 04:30:27
  • Ridwan

    Rp 2.000 • 15 September 2020 04:30:33
  • Fadil

    Rp 2.000 • 14 September 2020 04:30:10
  • Elisa Febrianti

    Rp 2.000 • 08 September 2020 04:30:13
  • Yusuf

    Rp 2.000 • 08 September 2020 04:30:13
  • Granada

    Rp 4.000 • 08 September 2020 04:30:09
  • Cordova Kurniawan

    Rp 2.000 • 06 September 2020 04:30:08
  • Fathurrahman

    Rp 2.000 • 05 September 2020 04:30:36
  • Ayu Kurniasari

    Rp 2.000 • 05 September 2020 04:30:13
  • Nur Septi Aqmarina

    Rp 2.000 • 05 September 2020 04:30:04
  • Ridwan

    Rp 2.000 • 04 September 2020 04:30:32
  • Faisal Alek Sumantri

    Rp 5.000 • 01 September 2020 04:30:29
  • Tari

    Rp 2.000 • 31 Agustus 2020 04:30:14
  • Muhammad Sidiq Fabrianto

    Rp 5.000 • 30 Agustus 2020 04:30:13
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 28 Agustus 2020 04:30:08
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 27 Agustus 2020 04:30:07
  • Siska

    Rp 2.000 • 26 Agustus 2020 04:30:11
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 26 Agustus 2020 04:30:07
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 25 Agustus 2020 04:30:05
  • Shobirin

    Rp 2.000 • 24 Agustus 2020 04:30:30
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 24 Agustus 2020 04:30:06
  • Fenty Iswaningtyas

    Rp 5.000 • 23 Agustus 2020 04:30:12
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 23 Agustus 2020 04:30:04
  • Ummi Nuraini

    Rp 2.000 • 22 Agustus 2020 04:30:33
  • Abdullah

    Rp 10.000 • 22 Agustus 2020 04:30:03
  • Sugeng Wahyono

    Rp 2.000 • 21 Agustus 2020 04:30:06
  • Ridwan

    Rp 2.000 • 20 Agustus 2020 04:30:20
  • Deni Helwani

    Rp 2.000 • 19 Agustus 2020 04:30:31
  • Rudi Setyawan

    Rp 4.000 • 17 Agustus 2020 04:30:26
  • Ardra Teja B.

    Rp 2.000 • 16 Agustus 2020 04:30:34
  • Ardra Teja B.

    Rp 2.000 • 15 Agustus 2020 04:30:35
  • Granada

    Rp 4.000 • 13 Agustus 2020 04:30:07
  • iis puji lestari

    Rp 2.000 • 09 Agustus 2020 04:30:21
  • Leli Warti

    Rp 2.000 • 04 Agustus 2020 04:30:16
  • Munadhil

    Rp 25.000 • 04 Agustus 2020 04:30:04
  • Eli Fauziah

    Rp 2.000 • 02 Agustus 2020 04:30:12
  • Munadhil

    Rp 25.000 • 02 Agustus 2020 04:30:04
  • Adi Sutomo

    Rp 2.000 • 31 Juli 2020 04:30:09
  • Siti Nur'aeni

    Rp 2.000 • 31 Juli 2020 04:30:02
  • Reza Azhari

    Rp 2.500 • 28 Juli 2020 04:30:24
  • Rika

    Rp 300.137 • 26 Juli 2020 08:54:27
  • Munadhil

    Rp 20.000 • 26 Juli 2020 04:30:06
  • Naufal

    Rp 2.000 • 24 Juli 2020 04:30:22
  • Mari

    Rp 2.000 • 23 Juli 2020 04:30:04
  • Kurniasih

    Rp 2.000 • 19 Juli 2020 04:30:07
  • Ummi Nuraini

    Rp 4.000 • 19 Juli 2020 04:30:05
  • Tri Mardiyana

    Rp 2.000 • 18 Juli 2020 04:30:18
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 17 Juli 2020 04:30:09
  • Monica Aswanti

    Rp 2.000 • 11 Juli 2020 04:30:13
  • Zainah A.R

    Rp 2.000 • 10 Juli 2020 04:30:18
  • Imam Nawawi

    Rp 2.000 • 07 Juli 2020 04:30:20
  • Sri Utami

    Rp 5.000 • 07 Juli 2020 04:30:14
  • Rudi Setyawan

    Rp 2.000 • 07 Juli 2020 04:30:09
  • Ibu Harum Djuarso

    Rp 2.000 • 06 Juli 2020 04:30:05
  • Sugeng Wahyono

    Rp 2.000 • 05 Juli 2020 04:30:19
  • Novi Gunawan

    Rp 2.500 • 05 Juli 2020 04:30:14
  • Nisa

    Rp 2.000 • 05 Juli 2020 04:30:11
  • Isyaura

    Rp 50.145 • 04 Juli 2020 04:57:10
  • Shobirin

    Rp 2.000 • 04 Juli 2020 04:30:29
  • Rudi Setyawan

    Rp 2.000 • 04 Juli 2020 04:30:08
  • Munadhil

    Rp 10.000 • 02 Juli 2020 04:30:03
  • Maulidah Annazmi

    Rp 2.000 • 01 Juli 2020 04:30:05
  • Imam Nawawi

    Rp 2.000 • 30 Juni 2020 04:30:16
  • Azizah Helmiati

    Rp 2.000 • 28 Juni 2020 04:30:15
  • Adnan

    Rp 2.000 • 28 Juni 2020 04:30:11
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 26 Juni 2020 04:30:10
  • Abdullah

    Rp 5.000 • 25 Juni 2020 04:30:08
  • Isyaura

    Rp 50.128 • 24 Juni 2020 05:03:48
  • Munadhil

    Rp 10.000 • 20 Juni 2020 04:30:05
  • Hanifah

    Rp 2.000 • 20 Juni 2020 04:30:03
  • Ady Purwanto

    Rp 2.000 • 19 Juni 2020 04:30:16
  • Ade Rahman

    Rp 2.000 • 17 Juni 2020 04:30:19
  • Agung Budiono

    Rp 2.500 • 17 Juni 2020 04:30:18
  • Tari

    Rp 2.000 • 13 Juni 2020 04:30:11
  • Fita Ardiana

    Rp 2.000 • 10 Juni 2020 04:30:08
  • Agung Nugroho

    Rp 2.000 • 06 Juni 2020 04:30:07
  • Sofia Hidayatun

    Rp 2.000 • 05 Juni 2020 04:30:11
  • Huk

    Rp 2.000 • 02 Juni 2020 04:30:05
  • Ambang Aries

    Rp 2.000 • 01 Juni 2020 04:30:22
  • Sumirah

    Rp 2.000 • 01 Juni 2020 04:30:07
  • Naily

    Rp 2.000 • 25 Mei 2020 04:30:18
  • Andi Ahmad Mujahidin

    Rp 3.000 • 24 Mei 2020 04:30:22
  • Elisa Febrianti

    Rp 2.000 • 23 Mei 2020 04:30:11
  • N

    Rp 200.139 • 21 Mei 2020 06:20:24
  • Agung Budiono

    Rp 2.000 • 21 Mei 2020 04:30:10
  • Munadhil

    Rp 100.000 • 21 Mei 2020 04:30:04
  • Fathurrahman

    Rp 2.000 • 20 Mei 2020 04:30:22
  • kahfi

    Rp 100.132 • 19 Mei 2020 14:22:50
  • Rosihan Widi Nugroho

    Rp 500.000 • 17 Mei 2020 13:07:26
    "Semoga Allah menerima amal baik kita semua"
  • Halah Helmia Wahdah

    Rp 2.500 • 15 Mei 2020 04:30:04
  • Halah Helmia Wahdah

    Rp 2.500 • 13 Mei 2020 04:30:03
  • H. Kaharudding Agus bin H. Agus Ismail

    Rp 2.000 • 12 Mei 2020 04:30:11
  • Arief Ariyanto

    Rp 2.000 • 11 Mei 2020 04:30:22
  • Ady Purwanto

    Rp 2.000 • 11 Mei 2020 04:30:21
  • Halah Helmia Wahdah

    Rp 2.000 • 11 Mei 2020 04:30:09
  • Mari

    Rp 2.500 • 09 Mei 2020 04:30:24
  • Mari

    Rp 50.121 • 08 Mei 2020 13:31:31
  • Iwan Prasakti

    Rp 2.000 • 04 Mei 2020 04:30:19
  • Reyka Adinda Putri

    Rp 5.000 • 04 Mei 2020 04:30:04
  • Fenty Iswaningtyas

    Rp 2.500 • 03 Mei 2020 04:30:18
  • Agung Nugroho

    Rp 2.500 • 03 Mei 2020 04:30:17
  • Pak Bursah

    Rp 12.500 • 01 Mei 2020 04:30:19
  • Rudi Setyawan

    Rp 2.000 • 26 April 2020 04:30:15
  • Munadhil

    Rp 50.000 • 26 April 2020 04:30:02
  • Faisal Alek Sumantri

    Rp 2.000 • 23 April 2020 04:30:12
Berita terbaru
Kabar terkini tentang campaign ini.
  • 23 November 2022 13:38:38 • Program Hadirkan Guru Ngaji Ke Pelosok Negeri

    Insya Allah rencana penggunaan dana yang sudah terkumpul adalah untuk membantu biaya hidup para guru ngaji/da'i yang berdakwah di pelosok-pelosok negeri.

    Berikut ini adalah rincian anggarannya:

    Jumlah Da'i yang berangkatkan tahun 2022: 99 Da'i

    Bantuan biaya hidup/orang: 1.500.000/bulan

    Total kebutuhan 1 tahun: 1.782.000.000

  • 21 November 2022 18:31:22 • Kartini Siap Pijarkan Sinar Islam Ke Aceh Besar


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir resmi mewisuda angkatan ke-12 di penghujung Oktober lalu tepat di Hari Santri Nasional. Tersebutlah Kartini, salah satu guru ngaji yang baru saja diwisuda dan akan mengabdi di Aceh.

    Seperti RA. Kartini yang membawa terang sesudah gelap untuk para perempuan Indonesia, Ustadzah Kartini alumni STID M. Natsir juga siap membawa pijar terang dakwah Islam yang telah ia pelajari selama empat tahun ini menuju tanah pengabdiannya di Aceh.

    Ustadzah Kartini mengaku siap di manapun ia akan ditempatkan, “surat keputusan pengabdian baru turun dua hari sebelum pelepasan, jadi mau di manapun, in syaa Allah siap,” akunya saat ditemui ketika pelepasan di Aula Sakinah, Muslimat Center, Cipayung.

    Meskipun demikian, jalan dakwahnya sudah dimulai sejak pertentangan dari orangtuanya yang berbeda dari sikap dan kesiapannya. Ustadzah Kartini mengaku orangtuanya sempat kaget dan tidak merestui. “Ana sudah memberikan pengertian sejak dulu, namun tetap saja ketika keputusan itu turun, orangtua tetap menentang.”

    Ustadzah Kartini hanya berharap ridha Allah agar menjaga keluarganya selama ia mengabdi di tanah pengabdian. “Di rumah tinggal hanya ibu dan adik yang akan kuliah. Kalau ana berangkat, dan adik juga ikut merantau, ibu sendirian,” akunya sambal menyusut air mata. Ia pun mengaku sempat berat meninggalkan beliau, namun ini adalah tugas dakwah yang harus diemban dan dijalankan. Maka akan tetap ia laksanakan.

    “PR kami sangat besar, ADI Aceh itu merupakan ADI rintisan yang baru saja memulai. Selain itu juga, karakter masyarakatnya, bahasanya. Meskipun di ADI, in syaa Allah ana akan membaur bersama masyarakat,” jelas Ustadzah Kartini ketika ditanya perihal program pengabdiannya.

    Sahabat, mari doakan perjuangan para dukung guru ngaji dengan doa paling tulus darimu dan berikan dukungan terbaik untuk perjuangan Ustadzah Kartini dan para guru ngaji lainnya dalam berdakwah.

  • 03 November 2022 17:51:16 • Anak-anak Diniyyah Way Urang Butuh Ruang Belajar


    LAZNAS Dewan Dakwah - Yayasan Al Hanif Cendikia Indonesia (HCI) merupakan salah yayasan yang menaungi sosial dan pendidikan anak-anak. Yayasan yang beralamat di Jl. Lorong Usaha Bersama RT001/RW001 LK.IV Way Urang Kec. Kalianda - Lampung Selatan, ini merupakan salah satu yayasan yang menyediakan fasilitas sekolah dan sosial bagi anak-anak yang kurang mampu.

    Saat ini, 65 siswa tercatat sebagai murid dan santri di Yayasan HCI. 53 Siswa merupakan anak-anak Madrasah Diniyyah, sisanya merupakan santri pesantren SMP. Sedangkan ruang yang dimiliki oleh Yayasan HCI hanya berupa 1 ruang belajar, 1 ruang guru dan 1 ruang kantor.

    Anak-anak Bergantian Menggunakan Ruang Kelas

    Biasanya, para guru akan membawa mereka ke ruang terbuka, ke masjid atau ke mana saja agar mereka bisa belajar. Anak-anak Diniyyah Way Urang ini adalah anak-anak yang ingin mendapatkan hak belajar dalam ruang belajar yang kondusif. Semangat dan antusiasme mereka tidak berhenti begitu saja meski harus belajar bergantian ruang kelas.

    Kebutuhan ruang kelas ini sangat mendesak, mengingat tahun ajaran baru akan segera dimulai, sedang sampai saat ini anak-anak harus berpindah-pindah dan itu menjadi sesuatu yang inkondusif apalagi untuk anak-anak Madrasah Diniyyah yang membutuhkan sarana dan prasarana ruang belajar yang akan membantu mereka mencerna pelajaran. Ruang kelas berserta set meja dan kursi menjadi kebutuhan prioritas untuk mereka.

    Sahabat, mari bersama-sama kita wujudkan ruang kelas untuk anak-anak Diniyyah di Way urang.

  • 29 Oktober 2022 09:00:59 • STID Mohammad Natsir Luluskan 91 Wisudawan-Wisudawati, Siap Mengabdi ke Masyarakat di Penjuru Negeri


    LAZNAS Dewan Dakwah - Bertepatan dengan Hari Santri Nasional, Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir melaksanakan Sidang Terbuka Senat Akademik Wisuda Strata 1 Angkatan Ke-12, pada Sabtu (22/10/2022), di Auditorium Serbaguna Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Dewan Da’wah, Tambun, Bekasi, Provinsi Jawa Barat.

    Sebanyak 91 wisudawan dan wisudawati mengikuti prosesi wisuda yang dihadiri oleh pengurus Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia Pusat, Wakil Koordinator Akademik Kopertais Wilayah Dua Jawa Barat, Prof. Dr. Mukhtar Solihin, M.Ag., Bupati Sambas, Kalimantan Barat, H. Satono, S.Sos.I., M.H., sebagai tamu undangan alumni, hingga para orang tua wali wisudawan dan wisudawati.

    Sidang Terbuka Senat Akademik STID Mohammad Natsir tersebut dibuka dengan pembacaan Kalam Ilahi dan sambutan oleh Rektor STID Mohammad Natsir, Dr. Dwi Budiman Assiroji, M.Pd.I.

    “STID Mohammad Natsir bukanlah semata-mata pendidikan tinggi, tetapi lebih dari itu, STID Mohammad Natsir adalah kampus kaderisasi yang memang didirikan untuk mencetak kader-kader dai Ilallah,” kata Dwi Budiman dalam sambutannya.

    Dwi Budiman juga menjelaskan bahwa para wisudawan dan wisudawati ini telah dididik dalam tiga tahapan, (1) tahap pengkaderan berbasis asrama (hafalan Al-Qur’an dan hadits, ilmu dasar Islam, karakter dai) selama dua tahun, (2) tahap pengkaderan berbasis masjid (magang di masjid, penguatan ilmu prodi, kafilah dakwah) selama dua tahun, dan (3) tahap pengkaderan berbasis masyarakat (penugasan dakwah ke daerah pedalaman, perbatasan, dan kawasan tertinggal) selama dua tahun.

    Para wisudawan dan wisudawati tersebut telah menjalani pengkaderan dua tahap pertama, sehingga mereka tinggal melewati tahap terakhir, yakni tugas besar berupa pengabdian dakwah ke seluruh penjuru negeri di Indonesia untuk membina umat. Dwi Budiman juga menjelaskan bahwa STID Mohammad Natsir telah terakreditasi baik, Program Studi Komunikasi Penyiaran Islam terakreditasi baik sekali, dan Program Studi Pengembangan Masyarakat Islam terakrediasi baik.

    Acara dilanjutkan dengan sambutan oleh Ketua Umum Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia, Dr. H. Adian Husaini, M.Si. Ia memulai sambutannya dengan pemamparan momentum Hari Santri dan peran Mohammad Natsir dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia melalui dakwah, pendidikan, hingga pengiriman guru ngaji ke berbagai pelosok daerah. 

    Adian Husaini juga menjelaskan STID Mohammad Natsir adalah kampus terbaik karena mendidik orang menjadi manusia yang sebenarnya, bahkan telah mendahului Kampus Merdeka karena para mahasiswanya terjun langsung ke masyarakat. Meskipun fokusnya dakwah, namun di masyarakat mereka tidak hanya bisa sekadar ceramah, tetapi juga bisa dalam berbagai aspek, teknologi, pertanian, kesehatan, dan seterusnya.

    Setelah pembacaan Surat Keputusan (SK) Wisudawan-wisudawati dan ikrar wisuda, acara berlanjut dengan sambutan oleh Wakil Koordinator Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Kopertais Wilayah Dua Jawa Barat, Prof. Dr. Mukhtar Solihin, M.Ag. Ia berpesan dan memaparkan kepada mahasiswa untuk aktif dan bisa memanfaatkan peluang perkembangan revolusi industry 4.0 untuk kepentingan dakwah dan kehidupan ke depan.

    Penghujung acara, Bupati Sambas, Kalimantan Barat, H. Satono, S.Sos.I., M.H., menyampaikan sambutan sebagai tamu undangan alumni. Ia menyampaikan pesan untuk menancapkan pondasi dakwah dengan kuat dan melakukan dakwah dengan ikhlas, cerdas, dan tegas.

    “Kembalilah ke kampung halaman masing-masing. Lakukan dakwah, dakwah bil hal. Banyak masyarakat kita yang membutuhkan uluran tangan kita untuk berubah nash hidup mereka, mengubah paradigma berpikir mereka, mengubah ibadah mereka sehingga lebih benar sesuai tuntunan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam,” pesan Satono kepada adik-adik yang baru diwisuda tersebut.

  • 20 Oktober 2022 22:53:37 • Hidupkan Dakwah di Minoritas Muslim Tanah Karo


    LAZNAS Dewan Dakwah - Kebutuhan dai/guru ngaji begitu dibutuhkan oleh masyarakat minoritas muslim di Tanah Karo, Sumatera Utara. Begitu juga dengan anak-anak, mereka yang sekolah di sekolah nonmuslim juga masih awam dengan Islam.

    Oleh karena itu, begitu antusias dan semangatnya anak-anak dengan adanya dai muda Ustadz Iqbal yang mengabdi di Desa Kacinambun, Kecamatan Tiga Panah, Kabupaten Karo. Bahkan ada juga anak-anak yang tidak sekolah belajar kepada Ustadz Iqbal.

    Satu tahun lebih sudah ia mengabdi di desa ini. Kini anak-anak binaannya terus bertambah, sehingga ia pun merombak jadwal belajarnya untuk menyesuaikan. Ustadz Ikbal juga mengajar kepada masyarakat di sekitarnya. Ia berikan pencerahan dan pengajaran kepada mereka untuk menguatkan iman dan pemahaman fikih yang benar.

    Setiap Sabtu sampai Kamis siang ia mengajar TPA anak-anak di Masjid Al-Arif. Adapun sorenya, setiap pekan sekali, ia mengajar pengajian umum mengenai fikih kepada masyarakat umum. 

    "Kami sangat mendukung kegiatan pengajian ini, walaupun masyarakat di sini masih sulit untuk beribadah, semoga yang ada sekarang bisa Istiqomah belajar dan beribadah," kata nadzir masjid.

    Jalan dakwah Ustadz Iqbal juga tak lepas dari tantangan, rumah-rumah warga cukup jauh dari masjid karena berada di ladang-ladang, sehingga tak mudah menjangkau mereka.

  • 13 Oktober 2022 14:34:23 • Menyapa Umat di Pedesaaan, Waspadai Isu Pendangkalan Akidah di Pedalaman


    LAZNAS Dewan Dakwah - Menyapa umat di pedesaan merupakan salah satu konsentrasi dakwah yang dilakukan Dewan Dakwah Bengkulu sejak lama. Salah satunya adalah desa yang dibina sejak tahun 80-an, yakni Desa Karang Pulau, Ketahun, Bengkulu Utara.

    Dimotori KH. Syafrudin Zakariya Labay Lc, Dewan Dakwah masuk berdakwah ke Desa Karang Pulau Ketahun seiring dengan program transmigrasi yang dicanangkan pemerintah pada tahun 80-an. Mewaspadai isu ktistenisasi dan pendangkalan akidah, Dewan Dakwah turut ambil bagian dalam dakwah binaan wa difa'an pada masyarakat transmigran muslim pada waktu itu, dan membangunkan sebuah masjid sebagai basis pembinaan.

    Alhamdulillah, pada Jum'at (23/2022), Dewan Dakwah Bengkulu kembali menyapa masyarakat binaan Desa Karang Pulau, rombongan yang terdiri dari KH. Syafrudin Zakariya Labay Lc (Ketua Dewan Syuro Dewan Dakwah Bengkulu), Ustadz Razali Zahari (wakil Direktur Akademi Dakwah Indonesia Bengkulu), dan Ustadz Ahmad Robyansah Alfaisal M.E.Sy (Manager Laznas Dewan Dakwah Bengkulu). 

    Selain menjaga silaturrahim, rombongan Dewan Dakwah juga memberikan khutbah jum'at di tiga masjid yang terdapat di desa tersebut, yang salah satunya adalah adalah masjid yang dibangun oleh Dewan Dakwah.

    InsyaaAllah, kegiatan menyapa umat di pedesaan akan rutin diadakan oleh Dewan Dakwah Bengkulu sebagai bagian dari program utama Dewan Dakwah yaitu berdakwah di desa terpencil, pedalaman, pulau terluar, dan perbatasan.

  • 06 Oktober 2022 15:42:20 • Motor Dakwah Bantu Mobilitas Dai Berdakwah di Pulau Aru


    LAZNAS Dewan Dakwah - Alhamdulillah, kehadiran motor dakwah dari sahabat dan para donatur telah banyak membantu mobilitas dakwah Ustadz Evan Al-Farisi, Da’i Dewan Da’wah yang mengabdi di Pesantren Ibaadurrahman, Dobo, Kepulauan Aru, Maluku.

    Sebelumnya, Ustadz Evan harus berjalan kaki atau pinjam motor untuk datang mengajar ke tempat lain yang membutuhkan kehadirannya. Berkilo-kilo meter ditempuh melewati bukit-bukit gunung demi memenuhi permintaan masyarakat akan kehadiran dakwahnya.

    Tidak hanya di Pesantren Ibaadurrahman, ia pun menggunakan motor dakwah ini untuk aktivitas dakwahnya di berbagai tempat. Di antaranya:

    - Mengajar TPA di Rumah Al-Qur'an Hidayatullah Dobo di Siwalima,

    - Mengisi pengajian ibu-ibu dan Remaja di Perumahan Rakyat, Siwalima,

    - Mengisi Khutbah di Polres Kepulauan Aru,

    - Mengisi Kajian di perusahaan Dusun Belakang Wamar, Desa Jurjela,

    - Menghadiri undangan masyarakat dan pemerintahan, dan seterusnya.

    Alhamdulillah, dengan adanya motor dakwah ini, aktivitas dakwah Ustadz Evan jadi lebih bisa leluasa dan semakin bermanfaat luas.

    Semoga dakwah Ustadz Evan terus hidup menerangi umat di Kepulauan Aru, Maluku.

  • 05 Oktober 2022 10:59:50 • Bersama Sang Istri, Rintis TPA untuk Para Orang Tua di Desa Tik Tebing


    LAZNAS Dewan Dakwah - Kebutuhan guru ngaji yang dekat dengan masyarakat di Desa Tik Tebing Kecamatan Lebong Atas, Lebong, Bengkulu, sangat dibutuhkan oleh masyarakat, khususnya para orang tua.

    Minimnya guru ngaji dan jauhnya jarak ke masjid membuat mereka kesulitan untuk bisa belajar ngaji. Selain itu, saat malam hari kondisi jalan gelap, sedangkan siangnya mereka sibuk di ladang.

    Karena itu, setelah Ustadz Muqri dan istri pindah tempat tinggal, banyak masyarakat yang meminta dirinya untuk mengajari mereka mengaji.

    “Masyarakat (terutama Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak) banyak yang meminta untuk mengajarkan mereka mengaji,” kata Ustadz Muqri menceritakan semangat masyarakat di sana.

    Ustadz Muqri bersama sang istri pun merintis TPA khusus untuk mereka, yakni para orang tua (bapak-bapak dan ibu-ibu). Setiap malam Rabu sampai malam Ahad Ustadz Muqri mengajar ngaji di rumah kontrakannya yang kecil dan sederhana.

    “bahkan ada nenek yang umurnya 70 tahun ikut mengaji. Mereka sebenarnya mau mengaji, (namun) karena faktor malu mereka gak berani karena baru belajar ngaji (belajar dari nol),” lanjut Ustadz Muqri.

    Mereka begitu bersyukur dengan kehadiran Ustadz Muqri. Mereka bisa belajar ngaji tanpa harus ke masjid yang jauh. Dengan Ustadz Muqri mereka juga menjadi tidak malu.

    “Alhamdulillah, sekarang kami bahagia walau terbilang ngaji kami baru sebesar biji jagung, tapi kami bersyukur bisa mengaji, Ustadz,” kata Ibu Suwanti, salah satu warga murid Ustadz Muqri dan istrinya.

    Alhamdulillah, semoga masyarakat di Desa Tik Tebing terus semangat dalam belajar Al-Qur’an sehingga mereka bisa mengamalkannya sebagai pedoman dalam berkehidupan.

  • 22 September 2022 14:34:30 • Membina Anak-anak Jadi Generasi Qur’an dari Kalimantan Barat


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sebagai seorang da’i dan guru ngaji yang bertugas di pedalaman Kalimantan Barat, Ustadz Iskandar membina anak-anak agar menjadi generasi Qur’an yang unggul dan berakhlak mulia.

    Ia mendapat amanah untuk membina para santri di Pondok Tahfidz PPTQ Khadijah Dewan Da'wah Kubu Raya yang tak lain mereka berasal dari desa sekitar, yakni tepatnya Desa Arang Limbung, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat.

    Rutin setiap Senin sampai Jum’at ia mengajar anak-anak di Masjid Al-Hadi PPTQ Khadijah Dewan Da'wah Kubu Raya. “..tetap mengajar berapa pun santri yang ada,” kata Ustadz Iskandar semangat.

    Tak hanya mengaji Al-Qur’an atau Iqra’ saja, Ustadz Iskandar juga mengajar hafalan hadits-hadits pendek, hafalan do'a-do'a sesuai sunnah, Bahasa Arab dasar, hingga wawsan keislaman (akidah, akhlak, adab, kisah-kisah, dan berbagai praktik-praktik lainnya).

    “Mereka inilah, InsyaaAllah, yang akan menjadi (generasi) penerus yang akan datang dan semoga ini menjadi amal Jariyah,” ungkap optimis Ustadz Iskandar.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Iskandar dan para dai lainnya dalam membina generasi quran dari daerah binaannya.

  • 15 September 2022 10:42:40 • Melindungi Akidah Masyarakat Muslim Minoritas, Flores Timur


    LAZNAS Dewan Dakwah - “Tantangan dakwah di sini sangatlah besar, ruang gerak dakwah sangat dibatasi. Di sini kita hanya bisa bergerak di dalam ruang lingkup masyarakat muslim saja,” cerita Ustadz Fathurrahman Libu.

    Jika dibandingkan dengan Lombok yang dijuluki dengan kota 1000 masjid, Larantuka dijuluki dengan 1000 tempat ibadah (agama lain).

    Berada di kawasan muslim minoritas, Kelurahan Ekasapta, Kecamatan Larantuka, Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), disebut juga dengan kota Raina, menjadi tempat Ustadz Fathurahman Libu mengabdi dan berdakwah di kampungnya sendiri.

    Gerak dakwah yang terbatas tak membuat dirinya diam begitu saja, namun tantangan inilah yang semakin membuat Ustadz Fathurrahman semangat untuk menguatkan dan melindungi akidah masyarakat binaan di kampungnya ini.

    Tak bosan-bosan ia mengajarkan ilmu Agama Islam kepada mereka, baik anak-anak maupun kalangan remaja, karena salah satu yang menjadi tantangan dakwahnya adalah masalah toleransi yang kebablasan.

    Hari itu, Ustadz Fathurrahman bersama adik-adik binaan muslim minoritas yang belajar ngaji di Rumah Qur’an yang merupakan satu-satunya Rumah Qur’an di Kabupaten Flores Timur sholat dhuha bersama, olahraga, jalan-jalan pagi, sembari tadabbur alam.

    Di pesisir pantai Larantuka, Ustadz Fathurrahman berbagi ilmu dan semangat kepada anak-anak binaannya. Tak lupa ia juga menyelingi dengan pesan-pesan nasihat, menguatkan akidah dan melindungi mereka dari pengaruh-pengaruh menyimpang dari luar.

  • 08 September 2022 10:58:06 • Lika-Liku Dakwah di Tengah Masyarakat Minoritas Muslim


    LAZNAS Dewan Dakwah - “Sudah lama sekali Kampung Jatinunggal tidak ada guru ngaji,” keluh Ibu Epon kepada Ustadz Ali Sulaiman.

    Hidup di tengah masyarakat nonmuslim, di Kampung Jatinunggal, Desa Sindangjaya, Kecamatan Ciranjang, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, memang tak mudah bagi Ibu Epon untuk belajar ngaji. Sejak kecil, ia kesulitan untuk belajar ngaji karena tidak ada satupun guru ngaji yang datang, sehingga ia pun harus menempuh jarak berkilo-kilo meter ke kampung yang lain untuk belajar ngaji.

    Karena jaraknya cukup jauh, akhirnya Ibu Epon tidak lagi belajar ngaji, sehingga saat fisik sudah sepuh seperti sekarang ini ia menjadi merasa kesulitan.

    "Akhirnya, ibu harus susah-susah belajar di usia tua begini Ustadz,” keluhnya dalam Bahasa Sunda. "Tapi Alhamdulillah, sekarang mah udah ada guru ngaji yang datang ke kampung ini."

    Kondisi Ibu Epon pun tak jauh berbeda dialami oleh anak-anak di Kampung Jatinunggal sekarang: tidak ada guru ngaji dan jauh jika harus ke kampung lain.

    Oleh karena itu, Alhamdulillah kedatangan dai muda Ustadz Ali Sulaiman beserta istrinya kini menghidupkan harapan dan semangat mereka. Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) pertama yang dibukanya sejak bulan Februari lalu sangat menarik antusias anak-anak dan para orang tua mereka.

    Namun, lika-liku menghidupkan TPA pertama dan mempertahankannya tentu juga tak mudah. Ada kalanya semangat anak-anak naik-turun, sehingga Ustadz Ali pun memandang bahwa peran ini tak bisa dilakukannya sendiri.

    Rabu (10/8) kemarin, ia mengadakan pertemuan bersama para wali santri TPA untuk menjalin silaturahim sekaligus menyampaikan pentingnya pendidikan agama kepada anak-anak dan bersinergi dalam menghidupkan TPA di kampung ini.

    Tak patah semangat ia untuk mempertahankan dakwahnya di kampung ini dan alhmadulillah, setelah pertemuan ini pun anak-anak menjadi lebih semangat dan Ustadz Ali pun mendapat masukan yang bermanfaat untuk perbaikan.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Ali dan para dai lainnya di penjuru negeri.

  • 30 Agustus 2022 07:15:23 • Dakwahnya Tetap Bergema Meski Di Atas Kursi Roda


    LAZNAS Dewan Dakwah - Tersebutlah A. R. Mujahid-Maridi, seorang guru ngaji yang hidup di atas kursi roda namun kebermanfaatnya tetap terasa oleh anak-anak didiknya. Ustadz Mujahid adalah seseorang yang mengabdikan dirinya pada agama dan negara dengan mengajar ngaji anak-anak di Dusun Karang, Desa Girikarto, Kecamatan Panggang, Gunungkidul, Jawa Tengah.

    Ustadz Mujahid merupakan salah satu guru ngaji yang menjadi binaan Laznas Dewan Da'wah Yogyakarta dan penerima manfaat kebaikan darimu. Beliau rutin mengajar di TPA Al Huda dan TPA Al-Maududi, sepekan masing-masing tiga kali pertemuan. Selain anak-anak, Bapak dua anak ini juga aktif mengajar pemuda dan bapak-bapak Dusun Karang tiap Kamis malam.

    Ustadz Mujahid mengaku baru tiga tahun terakhir ini aktif menjalani kehidupannya secara mandiri. I"Sebelumnya, dibantu istri saya yang amat sabar mengurus, sekarang alhamdulillah sudah bisa ke mana-mana sendiri," ujarnya.

    Ustadz Mujahid kecelakaan tunggal saat sedang mencari pakan untuk hewan ternaknya pada penghujung 2009 silam. Ia jatuh dari pohon dengan ketinggian sekitar 8 meter, kemudian setelah ditolong masyarakat dan di antar ke dokter, ia didiagnosis menjadi sahabat baik yang tak akan lepas dari bantuan kursi roda selamanya.

    Ia juga mengaku menjalani tiga kali operasi tulang belakang, dan terakhir operasi pengangkatan pen yang ada di tulang belakangnya setelah mengalami kecelakaan tersebut.

    "Saat kejadian, 2009 lalu, anak pertama saya masih umur 4 tahun dan adiknya umur 20 bulan. Sekarang yang besar sudah SMA dan hafiz 30 juz dan adiknya sudah SMP. Keduanya di pesantren," tutur Ustadz Mujahid sembari memohon do'a untuk anak-anaknya agar dapat menjaga hafalannya.

    Meski hidupnya tidak akan pernah lepas dengan kursi roda, namun kebermanfaatan tetap ia luaskan dengan penuh suka cita. Mari do'akan para guru ngaji dengan doa paling tulus darimu dan dukungan terbaikmu.

  • 19 Agustus 2022 10:22:46 • Dari Rumah ke Rumah, Berikan Pencerahan kepada para Ummahat


    LAZNAS Dewan Dakwah - Selain rutin mengajar ngaji anak-anak, Ustadz Reman, dai muda yang mengabdi di Dusun Tui Rembuah, Desa Dadap, Lombok Tengah, juga memberikan pencerahan dan bimbingan kepada para ummahat (ibu-ibu).

    Rutin setiap Ahad dari rumah ke rumah, ia mengisi kajian para ibu muslimah di kampungnya ini. Sedikit demi sedikit Ustadz Reman berikan pencerahan agar setiap keluarga mereka bisa hidup dengan tenang, nyaman, dan bahagia sesuai dengan tuntunan Islam.

    Alhamdulillah, respon mereka pun begitu semangat dan antusias.

    "Alhamdulillah, saya sangat bersyukur dengan adanya kegiatan ini karena perubahannya sangat tampak. Ibu-ibu sedikit demi sedikit sudah bisa mempraktikkan ilmu-ilmu yang telah disampaikan.

    Contohnya, yang dulunya sering mengumpat sekarang sudah bisa menjaga lisannya, yang dulunya tidak shalat, sekarang sudah mulai belajar shalat, yang dulunya tertutup dengan ketidaktahuannya, sekarang sudah berani bertanya tentang kebenaran dan lain sebagainya," ungkap Bapak Kadus.

    Akhlak kecil dan sederhana, tapi tak mudah untuk dipraktikan: menjaga lisan, menjaga shalat, menjaga semangat belajar, dan seterusnya.

    Tak sedikit keluarga yang retak karena tak mampu menjaga lisannya; dan tak sedikit pula keharmonisan keluarga tak terwujud karena tak menjaga shalatnya dan hubungan baik kepada Allah Ta’ala.

    Semoga Allah Ta’ala menguatkan mereka untuk istiqomah dan meneguhkan dakwah Ustadz Reman di pedalaman Lombok ini.

    Yuk, dukung dakwah Ustadz Reman dan para dai lainnya di penjuru negeri.


  • 13 Agustus 2022 10:53:26 • Dua Jeligen Solar Setiap Bulan Demi Penerangan Anak-anak Mengaji di Dusun Air Bomban


    LAZNAS Dewan Dakwah - Ustadz Supriyanto rela membeli dua jerigen minyak solar setiap bulannya demi penerangan anak-anak belajar mengaji di Dusun Air Bomban, Desa Rantau Langsat, Kecamatan Batang Gangsal, Kabupaten Indragiri Hulu, Provinsi Riau.

    Ketiadaan jaringan listrik yang masuk, membuat masyarakat Dusun Air Bomban harus menggunakan mesin diesel untuk penerangannya. Termasuk di antaranya adalah Masjid Al-Muhajirin yang menjadi tempat belajar mengajar Ustadz Supri bersama anak-anak.

    Karena itu, bila bahan bakar habis atau mesinnya rusak, maka mereka pun belajar dengan berteman pelita atau lampu cas.

    Dua jerigen solar setiap bulannya, alhamdulillah Ustadz Supriyanto biasa dibantu oleh para donatur untuk membelinya. Bahkan, terkadang ia juga merogoh dari uang pribadinya sendiri.

    Ia hidupkan semangat mengaji belajar dan mengaji anak-anak tidak dengan cahaya fisik, namun dengan cahaya Islam yang ia tanamkan kepada mereka. Setiap malam Senin, Selasa, Rabu, Kamis, dan Sabtu, mereka rutin belajar. Adapun malam Jum’atnya, Ustadz Supri memberikan pengajian kepada jama’ah masjid.

    “Sudah menjadi kebiasaan kami setiap malamnya mengadakan ‘Magrib Mengaji’ karena untuk mengenalkan pendidikan agama ke anak-anak yang ada di Dusun Air Bomban,” kata Ustadz Supriyanto.

    Sahabat, Ustadz Supriyanto adalah salah satu da’i yang mendapat bantuan biaya hidup dari zakat dan sedekah sahabat dan para donatur Laznas Dewan Da’wah.

    Yuk, dukung terus dakwah Ustadz Supriyanto dan para dai lainnya dalam berjuang menghidupkan dakwah Islam dan pendidikan di pedalaman.

  • 05 Agustus 2022 09:04:23 • Da'i Hidupkan Dakwah Dengan Sapa Mushala di Pedalaman Lombok


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sahabat, pedalaman sangat terikat dengan kepercayaan yang anomali. Mereka erat sekali dengan dukun dan paranormal. Mereka mengakui ada kekuatan besar yang hebat namun dapat digerakkan melalui tangan manusia.

    Oleh karena itu, da'i-da'i muda yang yang sudah dikader STID Mohammad Natsir terjun langsung mengatasi kerawanan aqidah yang dialami saudara kita di pedalaman. Di pedalaman, di tengah hutan, di tempat yang jauh dan terasing dari Ibukota, da'i berdakwah.

    Seperti kisah Ustadz Hanifan yang berkhidmat di pedalaman Lombok Timur. Ustadz Hanifan berdakwah dengan program sapa mushala. Mushala sering kali menjadi bangunan yang teronggok begitu saja. Dipakai sesekali, namun tidak dimakmurkan kecuali oleh satu dua orang jamaah.

    Karena itulah Ustadz muda Dewan Dakwah ini berinisiatif menyapa masyarakat di sekitar mushala, menghidupkan kembali juga menghangatkan ruangan mushala-mushala yang jarang dijejaki kecuali waktu shalat tiba.

    Ustadz Hanifan membuat program kajian rutin seperti di Mushala Nurul Iklash yang berada di Dusun Lepek Loang, Desa Belanting, Sambelia, Lombok Timur atas permintaan salah satu tetua kampung. Atas hal tersebut, Ustadz Hanifan, yang sudah memiliki jadwal sebagai pembina masyarakat di Masjid At-Tasneem yang merupakan masjid induk di dusun tersebut, menyusun ulang jadwalnya.

    Mushala Nurul Ikhlas seperti bangunan kosong tanpa penghuni. Jamaah yang datang hanya satu dua orang tanpa keramaian anak-anak juga program TPQ-nya. Program kajian rutin di Mushala Nurul Ikhlas berjalan sepekan dua kali, Ahad dan Kamis malam.

    Ustadz Hanifan akan rutin keliling dari satu mushala ke mushala lain, mencoba hidupkan dakwah di tempat-tempat yang jarang didatangi kecuali saat-saat tertentu. Sahabat, mari doakan agar dakwah Ustadz Hanifan bisa sampai pada masyarakat binannya di pedalaman Lombok tersebut.

    Jangan lupa dukung dakwah para guru ngaji di pedalaman dengan dukungan terbaikmu.

  • 01 Agustus 2022 10:26:14 • Melatih Mental dan Kebiasaan Shalat Anak-Anak


    LAZNAS Dewan Dakwah - Adik-adik binaan dai Ustadz Aziz Firmansyah ini begitu antusias dan semangat mengikuti pelajaran dan bimbingan shalat di Rumah Tahfidz Rehab, Kota Prabumulih, Sumatera Selatan.

    Kiprah Ustadz Aziz Firmansyah, sebagai dai dan guru ngaji yang diterjunkan untuk mengabdi di Prabumulih, Sumatera Selatan, tak hanya sekadar mengajar, tetapi juga mendidik dan membina para santrinya agar memiliki karakter dan kepribadian yang kuat, di antaranya adalah melalui pendidikan shalat.

    Kehadiran seorang dai membuat anak-anak begitu akrab dengannya, sehingga pelajaran pun mudah disampaikan lebih dekat dan menyenangkan.

    Rutin setiap hari, ketika masuk anak-anak dilatih untuk menjadi imam, makmum, dan muadzin secara bergantian. Bahkan, begitu antusiasnya mereka ingin jadi iman dan bisa adzan, anak-anak saling berebut untuk menjadi muadzin.

    “Semakin hari, saya melihat semakin banyak potensi dan kemajuan para santri yang berkembang luar biasa,” ungkap Ustadz Aziz Firmansyah.

    Pelatihan mental santri untuk menjadi imam dan muadzin juga melatih mereka untuk bisa menjadi pemimpin yang berkarakter baik dan kuat, serta bisa menebar dan menyeru kebaikan kepada masyarakat di sekitarnya.

    Yuk, dukung dakwah Ustadz Aziz dan para guru ngaji lainnya di penjuru negeri.

  • 22 Juli 2022 09:33:16 • Ustadz Saldy Lomang Kenalkan Bekam Pada Masyarakat Pulau Pura, Alor, NTT


    LAZNAS Dewan Dakwah - Bekamku Dakwahku, begitulah kata-kata yang Ustadz Saldy dengungkan sekembalinya menjalankan tur dakwahnya dari pulau seberang, Pulau Pura, Alor, NTT.

    Ustadz Saldy bersama rombongan berangkat ke Pulau Pura pada 19 Juni lalu. Melakukan perjalanan jauh untuk berdakwah; menumpang pick up dan dilanjutkan menyebrang lautan dengan kapal kecil. Tujuannya adalah Pulau Pura, Kampung Timuabang, Alor, NTT

    Di Pulau Pura, Ustadz Saldy dan tim akan melaksanakan bekam massal. Alhamdulillah, ada hampir seratus masyarakat yang antusias berkumpul menunggu di sana untuk menerima bekam juga pelatihan bekam.

    Pulau Pura merupakan salah satu pulau yang didiami oleh minoritas muslim dan mayoritas non-islam. Dengan kedatangan Ustadz Saldy yang memperkenalkan bekam, masyarakat jadi tahu bahwa ada pengobatan yang disunnahkan nabi.

    Masyarakat di sana mengakui bahwa baru tahu ada pengobatan bernama bekam. "Ini adalah kali pertama kami tahu bekam, juga Ustadz Saldy merupakan orang pertama yang memperkenalkannya pada kami," aku salah satu masyarakat.

    Mereka yang mengikuti pelatihan dan menerima pengobatan bekam sempat khawatir karena melihat banyaknya darah yang keluar. Namun, Ustadz Saldy dan tim menjelaskan dengan bahasa yang mudah dimengerti.

    Alhamdulillah, respon masyarakat di sana juga sangat baik, apalagi setelah mereka mencoba dibekam dan merasakan perubahan yang signifikan.

    Sahabat, dakwah bukan hanya menyeru dari masjid ke masjid. Namun, hal seperti bekam juga bisa menjadi jalan dakwah, seperti yang dilakukan Ustadz Saldy.

    Yuk doakan terus perjuangan Ustadz Saldy dan para guru ngaji pedalaman lainnya menjadi kebaikan serta membawa manfaat, jangan lupa hadirkan dirimu dalam perjuangan ini dengan mengirimkan dukungan terbaik.

  • 18 Juli 2022 10:05:45 • Pahamkan Ilmu Pengurusan Jenazah kepada Masyarakat Minoritas Muslim


    LAZNAS Dewan Dakwah - Tak banyak orang yang paham mengenai ilmu pengurusan jenazah. Apalagi di desa yang masyarakatnya adalah minoritas muslim, orang yang bisa mengajarkan ilmu ini pun sedikit.

    Seperti halnya di pedalaman Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah, tidak banyak warga yang paham mengenai tata cara pengurusan jenazah, untuk mengaji saja kadang masih sulit dan belum bisa.

    Karena itulah, para da’i Dewan Da’wah yang mengabdi di pedalaman Tojo Una-Una ini pun berupaya untuk memahamkan ilmu ini kepada masyarakat. Terlebih hukum pengurusan jenazah ini adalah fardhu kifayah, setiap muslim perlu tahu dan paham mengenai tata cara pengurusan jenazah yang benar dan sesuai dengan syariat.

    Di Masjid Taman Surga, Desa Watusongu, Kecamatan Ulubongka, para da’i Dewan Da’wah, Ustadz Imran, Ustadz Andrian, dan Ustadz Dedi Irawan mengadakan pengajaran tata cara pengurusan jenazah kepada warga. 

    Satu per satu materi disampaikan dan dipahamkan kepada masyarakat secara perlahan. Pengenalan hukum, teknik-teknik pengurusan, cara memandikan, mengkafani, menyolatkan, hingga menguburkan. Agar lebih paham, para dai juga mempraktikan dengan peraga sehingga bisa dilihat langsung dan masyarakat pun mudah untuk memahaminya.

    Alhamdulilah, antusias warga menyimak dan mengikuti setiap materi yang disampaikan, setelah tanya jawab, mereka pun langsung praktik pengurusan jenazah sesuai dengan bimbingan para dai.


    Meski proses mengajar ini tak bisa dengan waktu singkat, namun InsyaaAllah dengan kehadiran dan keistiqomahan para da’i yang mengabdi di desa ini, menjadi washilah agar masyarakat paham dan bisa menjalani syariat agama Islam dengan benar.

    Yuk sahabat, dukung para dai di dalam membina masyarakatnya dengan tuntunan Islam.

  • 08 Juli 2022 10:36:53 • Belajar Mengaji Sambil Membaca


    LAZNAS Dewan Dakwah - Banyak anak di desa minoritas muslim memiliki orang tua sebagai mualaf. Di antaranya adalah Desa Rompi, Kecamatan Ulubongka, Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah, yang menjadi binaan dai Dewan Da’wah Ustadz Andrian.

    Namun, status dan lokasi tak membatasi semangat untuk belajar. Kehadiran para da’i terus membimbing mereka untuk istiqomah berpegang teguh pada iman dan memahami setiap ajaran yang menjadi pedoman hidup mereka, yakni Al-Qur’an.

    Di tengah-tengah masyarakat nonmuslim, Ustadz Andrian menumbuhkan kecintaan anak-anak pada Al-Qur’an dan mendorong mereka untuk suka membaca dan belajar.

    Karena itu, selain mengajar ngaji, ia pun membawakan buku-buku pengetahuan umum agar dibaca oleh anak-anak.

    “Alhamdulillah, antusias anak-anak sangat semangat untuk mengaji. Saya berinisiatif membawa buku-buku bacaan agar mereka bisa mengaji dan membaca buku,” kata Ustadz Andrian.

    Al-Qur’an sebagai pedoman dan sumber ilmu pengetahuan. Anak-anak dipantik agar suka membaca dan menjadi pembelajar.

    Yuk, dukung dakwah Ustadz dan para dai lainnya di penjuru negeri.

  • 01 Juli 2022 09:44:25 • Hidupkan Subuh Berjama’ah di Kampung Mualaf Uwemalingku


    LAZNAS Dewan Dakwah - Dakwah di pedalaman memang tak mudah, butuh kesabaran, kecerdasan, serta keramahan agar bisa diterima oleh masyarakat.

    Seperti halnya Ustadz Askarullah yang mengabdi di pedalaman kampung mualaf Uwemalingku ini, yakni di Desa Kolo Atas, Kecamatan Mamosalato, Morowali Utara, Sulawesi Tengah.

    Di kampung mualaf ini, sebagai masyarakat yang belum lama mengenal Islam, tentu tak mudah mengajak mereka rajin shalat berjama’ah di masjid, apalagi shalat subuh. Selain alasan bekerja dan lelah, kesadaran warga akan pentingnya shalat subuh berjama’ah juga masih rendah.

    “Ketika saya bertanya kenapa jarang ke masjid? mereka mengatakan: ‘Capek ust..’,” cerita Ustadz Askarullah.

    Karena itu, melihat kondisi mereka ini, Ustadz Askarullah pun berupaya mengajak warga binaannya untuk pengajian subuh dan sarapan bersama. Namun, untuk mengajak shalat subuh berjama’ah juga tak mudah. Sebagian warga mengeluh berat kalau bangun di pagi hari.

    “Bagaimana kami akan hadir ust, itu adalah suatu hal yang berat bagi kami. Kami sudah terbiasa bangun di waktu siang atau matahari sudah terbit,” kata mereka.

    “Kalau gitu, saya akan bangunkan sebelum azan subuh satu persatu ke rumah,” kata Ustadz Askarullah menyanggupi. 

    Apapun alasan warga sulit bangun subuh, Ustadz Askarullah coba tepis dengan ramah dan lembut. Karena kalau tidak dibangunkan, mereka tidak akan hadir ke masjid.

    Sesuai janjinya, pagi-pagi sebelum subuh Ustadz Askarullah sudah bergerak ke rumah-rumah warga, membangunkan mereka satu per satu, dan Alhamdulillah, dengan cara ini warga pun bisa bangun dan hadir ke masjid untuk shalat subuh berjama’ah.

    Setelah itu, Ustadz Askarullah sampaikan mengenai keutamaan waktu subuh dan shalat berjama’ah. Tidak hanya subuh, Ustadz Askarullah juga mengingatkan untuk senantiasa menjaga shalat lima waktu.

    Belajar dari sesuatu yang berat, mereka diberi pengertian dan dilatih untuk menjaga shalat serta memahami makna dan tujuan dari ibadah yang mereka tunaikan.

    Pagi itu, keberkahan menyelimuti warga di masjid pertama di Uwemalingku. Setelah shalat subuh berjama’ah dan menyimak pelajaran serta nasihat dari Ustadz Askarullah, mereka makan bersama dengan gembira dan penuh kehangatan.

    InsyaaAllah, Ustadz Askarullah berencana untuk mengadakan kegiatan subuh ini secara rutin berkala agar masyarakat paham dan terlatih untuk menjaga shalat lima waktu, terutama subuh.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Askarullah dan para dai lainnya dalam membina masyarakat binaan dalam mengenal Islam.

  • 23 Juni 2022 16:38:33 • Belajar Membaca yang Melahirkan Ketenangan Hingga Kebahagiaan


    LAZNAS Dewan Dakwah - Nikmatnya mata, kita bisa melihat dan membaca segala informasi yang kita inginkan dan butuhkan.

    Namun, bila membaca hanya sekadar membaca, maka bukan ilmu dan pahala manfaat yang didapat, tapi justru hanya lelah, bahkan berbahaya dan merugikan.

    Berapa banyak orang berilmu, tapi ilmunya hanya dipakai untuk kebangaan, menipu orang (hoaks), bahkan mendzalimi orang lain dan merugikan umat.

    Karena itulah, para dai Dewan Dakwah yang kini mengabdi di penjuru negeri membimbing anak-anak binaanya untuk tidak sekadar membaca, tetapi lebih dari itu, yakni membaca dengan landasan iman. Salah satunya adalah Ustadz Zaenal Arpan yang mengabdi di AIK Paek, Desa Ganti, Praya timur, Lombok Tengah, NTB.

    Sebagaimana wahyu pertama turun: “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan (QS. Al-’Alaq: 1)

    Membaca bukan sekadar membaca, tetapi mereka dilatih untuk membaca dengan proses landasan iman, niat karena Allah, dan memohon pada Allah Ta’ala agar diberikan ilmu yang bermanfaat dan diridhai-Nya.

    Ilmu yang bermanfaat mengenalkan iman sejati dan menjadikan diri lebih dekat pada-Nya. Ilmu menjaga dirinya, mengarahkan pada jalan kebahagiaan dan ketenangan, bukan jalan dosa yang penuh kegelisahan dan kesesatan.

    Oleh karena itu, inilah yang diperjuangan oleh para da’i, guru ngaji Dewan Da’wah di penjuru negeri dalam mencetak generasi yang beriman, berilmu, dan berkhlak mulia. Mereka ajarkan membaca dengan sebenar-benarnya membaca.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Zaenal Arpan dan para dai dalam mengajarkan membaca kepada umat binaannya.

  • 16 Juni 2022 11:11:21 • Bina Anak-anak Dusun Air Bomban yang Tidak Bisa Sekolah


    LAZNAS Dewan Dakwah - Tahukah sahabat bahwa di Pedalaman Riau, karena tidak ada pilihan lain tempat sekolah, anak-anak di Dusun Air Bomban harus pergi ke Dusun Sadan, satu-satunya Dusun yang memiliki sekolah.

    Untuk menjangkau Dusun Sadan ini pun tak mudah, yakni harus ditempuh dengan berjalan kaki menaiki dan menuruni bukit, menyusuri rimbunnya hutan, dan menyebrangi Sungai Barang tanggal yang berarus deras.

    Namun sedihnya, tak jarang saat mereka sampai di sekolah gurunya tak ada. Sejak pascalibur lebaran kemarin, sekolah masih diliburkan. Sempat masuk dua hari, namun diliburkan lagi karena tak ada gurunya.

    Jarak tempuh dan kurangnya guru yang mengajar, alasan inilah yang terkadang membuat anak-anak enggan untuk bersekolah, ditambah lagi usia mereka yang beberapa sudah di atas rata-rata untuk usia sekolah dasar.

    Karena itu, melihat kondisi demikian, da’i muda Ustadz Supriyanto yang mengabdi di dusun ini pun berinisiatif untuk membuka kelas terbuka di masjid untuk mereka karena ternyat banyak dari mereka yang masih banyak kurang bekal untuk bisa belajar di sekolah induk nantinya. 

    “Kedepan (saya) ingin mengusulkan ke perangkat desa dan dinas pendidikan untuk membangun sekolah untuk anak-anak Dusun Air Bomban dan Tanjung Lintang agar mereka dapat bersekolah kembali dan masalah usia dan terjaminnya pendidikan mereka dapat teratasi,” ungkap harapan Ustadz Supriyanto. 

    Sahabat, yuk dukung dakwah Ustadz Supriyanto dalam membina dan menghidupkan pendidikan untuk anak-anak Dusun Air Bomban ini.

  • 09 Juni 2022 16:35:33 • Sukses Bertani Jagung Tepis Ujian dan Tantangan dalam Berdakwah


    LAZNAS Dewan Dakwah - Tahukah sahabat, bahwa di balik keistiqomahan para dai dan guru ngaji dalam berdakwah, ada ketegaran mereka dalam menghadapi berbagai ujian dan tantangan?

    Bahkan tak hanya fisik, tetapi juga ujian mental yang harus dihadapi dengan kesabaran dan ketegaran.

    Ustadz Rahmadin salah satunya, da’i Dewan Da’wah yang mengabdi di kampungnya sendiri, yakni Desa Ndano, Kecamatan Madapangga, Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat, ia aktif membina masyarakat dan rutin mengajar ngaji anak-anak di desa ini.

    Bahagianya Ustadz Rahmadin karena ia bisa berdakwah dan mengajar di kampungnya sendiri. Namun, sekitar satu minggu ia datang, beberapa kali ia mendengar tuduhan-tuduhan verbal tentang dirinya, bahwa ia yang telah mengenyam kuliah dakwah hanya bisa ceramah saja, tidak bisa bertani seperti yang lain.

    Tentu, tuduhan verbal ini menjadi ujian mental bagi Ustadz Rahmadin untuk tetap bisa bersikap dengan hati yang lapang, tenang, dan sabar. 

    “Akhirnya, saya membuktikan kalau saya juga bisa bertani jagung,” ungkapnya dengan optimis.

    Serius dan sungguh-sungguh, Ustadz Rahmadin berusaha belajar bertani jagung dengan dibantu oleh orang tuanya. Ia juga belajar cara memupuk agar hasil panen yang didapat besar-besar.

    Mulai dari akhir tahun 2021 lalu di bulan Desember, ia mulai menanam benih di tiga lahannya sendiri. Ia rawat dan pupuk dengan benar dan sungguh-sungguh.

    Bahkan, ia pun sempat sakit karena kecapekan. Namun, usahanya yang serius dan sungguh-sungguh memang tak mengkhianati hasil.

    Alhamdulillah, bulan April 2022 lalu ia bisa panen besar jagung-jagungnya. Dari 25 kilogram jagung yang ditanam bisa menghasilkan 10 ton jagung. Kalau diuangkan bisa sekitar 46-an juta rupiah.

    “Setidaknya saya sudah berusaha dan Alhamdulillah hasilnya segitu. Cuma, bertani jagung sangat capek, (tapi) yang penting saya sudah dapat pengalaman sekali, Alhamdulillah (saya) bahagia,” ungkap Ustadz Rahmadin dengan penuh syukur.

    Ustadz Rahmadin sangat bersyukur karena tanamannya berhasi dan hasil panennya bisa mendukung kehidupan keluarga dan kiprah dakwahnya di Desa Ndano ini.

    Terima kasih ya sahabat, kiprah dakwah Ustadz Rahmadin juga tak lepas dari dukungan dan partisipasi zakat, infak, dan sedekah yang sahabat tunaikan melalui Laznas Dewan Dakwah.

    Yuk dukung kiprah dakwah Ustadz Rahmadin dan para dai lainnya di penjuru negeri.

  • 02 Juni 2022 14:02:21 • stiqomah Belajar Mulai dari Iqra’ Hingga Menghafal Al-Qur’an


    LAZNAS Dewan Dakwah - Kalau sahabat dakwah berkunjung ke Kepulauan Mentawai, di sini banyak pulau yang belum memiliki sekolah atau madrasah, sehingga membuat mereka banyak yang berdatangan ke tempat binaan Dewan Da’wah, yakni ke Yayasan dan Panti Darul Ulum yang didirikan oleh Dewan Dakwah.

    Di sini mereka diberikan akses pendidikan dengan berbagai pembelajaran agama Islam. Jumlah santri laki-laki berjumlah kurang lebih 20 orang dan yang santriwati berjumlah 40 orang, mulai dari tingkatan SD sampai Aliyah.

    Ustadz Agung, sebagai dai Dewan Da’wah yang mengabdi di tempat ini pun berupaya sungguh-sungguh dengan keistiqomahannya membersamai anak-anak belajar, mulai dari Iqra’ hingga menghafal Al-Qur’an.

    Setiap pagi sore dan malam anak-anak dibimbing oleh Ustadz Agung belajar Al-Quran dan tambahan pelajaran agama Islam.

    “Anak-anak yang baru masuk ke yayasan setiap tahunya, rata-rata tidak bisa membaca Iqra’ maupun Al-Qur’an,” kata Ustadz Agung menceritakan kondisi anak-anak binaan.

    “(Namun) Alhamdulillah, dengan adanya dai yang mengajar di yayasan, anak-anak yang lulus aliyah rata-rata sudah bisa membaca Al-Quran dan memiliki hafalan,” lanjutnya.

    Alhamdulillah, dengan keistiqomahannya pembelajaran anak-anak bisa berkembang. Kemampuan bertambah dan hafalan mereka juga meningkat beserta pemahamannya.

    Terima kasih ya sahabat dakwah, karena zakat, infak, dan sedekahmu, para da’i Dewan Da’wah bisa menghidupkan dakwah di pedalaman, termasuk akses pendidikan bagi anak-anak di Kepulauan Mentawai ini.

    Yuk, dukung dakwah para da’i lainnya di penjuru negeri.

  • 26 Mei 2022 14:13:50 • Da’i Berdaya: Berdakwah dan Budi Daya untuk Umat


    LAZNAS Dewan Dakwah - Ustadz Puguh Budi Prasejo (43) dikenal akrab oleh masyarakat sebagai guru ngaji, pengurus masjid, sekligus petani ikan nila di Kroboka, Tamanan, Kecamatan Banguntapan, Kabupaten Bantul, Yogyakarta.

    Ustadz Puguh aktif mengajar ngaji di masyarakat Kroboka, tepatnya di Masjid As-salam yang lokasinya tepat di samping rumahnya. Selain itu, rumahnya juga dijadikan tempat belajar bagi anak-anak sekitar. 

    Alhamdulillah, beberapa bulan kemarin Ustadz Puguh mendapat bantuan modal usaha dari Laznas Dewan Da’wah untuk meningkatkan budi daya ikan nilanya. Panen perdananya pada Senin (16/5/2022) lalu cukup memuaskan. Dari kolam seluas 200 meter persegi bisa menghasilkan kurang lebih 1,5 kwintal atau 150 kilogram ikan.

    Alhamdulillah, begitu bersyukurnya Ustadz Puguh, hasil panen pun tak dinikmati sendiri, namun dibagikan pula untuk membantu para yatim dan dhuafa yang ada di sekitar lingkungannya. Ustadz Puguh berharap dengan adanya kolam ikan serta tambahan modal ini tidak hanya bermanfaat untuk diri dan keluarganya, tetapi juga bermanfaat pula bagi masyarakat sekitar. 

    Selain itu, Ustadz Puguh juga berencana untuk menyisihkan hasil panennya untuk dakwah pedalaman sehingga bisa mendukung program dakwah para dai lainnya di penjuru negeri. Maa Syaa Allah

    Yuk sahabat, mari ikut berpartisipasi dalam program pemberdayaan da’i seperti Ustadz Puguh.  

  • 19 Mei 2022 10:26:25 • Tersentuh Hidayah dari Dusun Uwemalingku


    LAZNAS Dewan Dakwah - Bapak Mansur tak mengenal Islam sebelumnya. Ia tinggal di daerah Kakombo, Desa Kolo Atas, Morowali Utara, Sulawesi Tengah.

    Kakaknya yang tinggal di Dusun Uwemalingku, Desa Kolo Atas, sudah masuk Islam, tetapi Bapak Mansur sendiri masih belum mau menerima hidayah.

    Namun, kedatangan syiar dakwah Islam yang dihidupkan oleh para dai Dewan Da’wah di Dusun Uwemalingku menghadirkan suasana kebatinan yang berbeda bagi Bapak Mansur. Terlebih saat ini Dusun Uwemalingku telah ditetapkan sebagai Kampung Zakat, Desa Bersinar (beriman, bersinergi, dan berkarya).

    Ia melihat bahwa Islam sangat berbeda dengan kepercayaannya yang ia anut. Hati Bapak Mansur tersentuhmendapati konsep dakwah Islam yang beliau tidak dapati sebelumnya.

    Karena itu, tergeraklah hatinya untuk mengikuti jejak kakaknya berikrar syahadat.

    Kamis (12/5/2022), Bapak Mansur berikrar syahadat dibimbing oleh Ustadz Sigit di Masjid Al-Furqan yang baru saja diresmikan beberapa bulan lalu.

    “Asyhadu An Laa ilaaha Illaallaah, wa Asyhadu Anna Muhammadan Rasuulullaah,” hatinya mantap dan bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah.

    Semoga Allah Ta’ala senantiasa memberikan rahmat dan keistiqomahan untuk Bapak Mansur.

    Semoga Istrinya yang belum beragama, kelak juga mendapat hidayah Islam seperti beliau.

  • 12 Mei 2022 16:51:20 • Rintis Pemberdayaan Ekonomi untuk Masyarakat di Dusun Lepek Loang, Lombok Timur


    LAZNAS Dewan Dakwah - Di sela aktivitas dakwahnya, Ustadz Hanifan, dai muda Dewan Da’wah dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir, punya semangat tinggi dalam memberdayakan masyarakat di sekitarnya.

    Bersama sang Istri, Ustadz Hanifan berinisiatif untuk melakukan pembinaan ekonomi skala produksi rumahan, di antaranya: produksi empek-empek, sale pisang, hingga jamur janggel atau tongkol jagung. Alhamdulillah, masyarakat pun begitu antusias dan berminat untuk belajar, bahkan beberapa dari mereka sudah bisa mengolah dan ikut menjualnya.

    Ternyata, keterampilan dan pengalaman sang istri sangat membantu Ustadz Hanifan dalam upaya pemberdayaan ini, terutama dalam budidaya jamur janggel atau tongkol jagung yang baru dimulainnya pada bulan Maret hingga April 2022 ini.

    Rutin setiap pagi atau sore, Ustadz Hanifan menyiram benih-benih jamur yang sudah ditanam dalam media janggel jagung. Tidak terlalu kering juga tidak terlalu basah, ia rawat dan jaga media janggel janggung ini agar tetap lembab.

    Alhamdulillah, jamur-jamur tumbuh lebih cepat dari perkiraan dan ketika waktu panen tiba, Ustadz Hanifan pun mengajak para santrinya untuk panen bersama.

    “Bisa di hitung bahwa hari ini adalah pencabutan yang ke-3 kalinya. Walaupun pertumbuhan jamur belum merata, tapi hal ini menjadikan motivasi kami untuk tetap berusaha dalam pengembangannya,” semangat Ustadz Hanifan.

    Berkah luas dan berlipat dari hasil panennya ini. Panen keduanya pada Jum’at (8/4) lalu meningkat pesat dari sebelumnya. Jamur-jamur hasil panen tak makan sendiri, ia pun bagikan kepada warga sekitar secara gratis.

    “Alhamdulillah, setelah proses panen selesai, langsung kami timbang hasilnya mendapatkan 2 Kg jamur bersih dan langsung kami bagikan secara geratis kepada tetangga di lingkungan ana,” ungkap Ustadz Hanifan.

    Alhamdulillah, berkah dan bahagianya masyarakat dengan adanya budi daya ini, bahkan ada warga siap melanjutkan program yang dibuat Ustadz Hanifan.

    Yuk sahabat, terus dukung Ustadz Hanifan dan para dai lainnya dalam berdakwah dan memberdayakan umat di penjuru negeri.

  • 21 April 2022 14:29:16 • Tanam 1000 Pohon, Berdayakan Masyarakat dan Atasi Kerusakan Hutan Rusak di Pedalaman Sulteng


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sahabat bisa bayangkan, bagaimana jadinya bila kita hidup tanpa adanya pohon? Tentu bumi kita akan menjadi gersang, sangat panas, dan mungkin bencana akan muncul dimana-mana.

    Begitu berartinya sebuah pohon, ia menjadi sumber kehidupan bagi umat manusia, menjadi cagar alam dan mejadi penyeimbang ekosistem di sekelilingnya. Namun mirisnya, masih ada pula orang-orang yang tak bertanggungjawab marak melakukan perusakan demi keuntungan pribadi semata.

    Pembalakan terus bertambah dan luas kerusakannya pun terus meningkat. Salah satunya adalah hutan di Sulawesi Tengah yang mengalami deforestasi kawasan hingga mencapai 264.874 hektar (Ha) (merdeka.com, 2022).

    Alhamdulillah, terkait dengan hal ini sedikit demi sedikit Laznas Dewan Da’wah berikhtiar untuk melaksanaan programnya dalam rangka pemberdayaan masyarakat binaan dai sekaligus sebagai upaya untuk mengatasi kerusakan hutan, yakni dengan program Penanaman 1000 Pohon Produktif dengan peresmiannya di Masjid Al-Furqan, Dusun Uwemalingku, Desa Kolo Atas, Morowali Utara, Sulawesi Tengah.

    Bibit-biti pohon telah disiapkan untuk kemudian ditanam di lahan. Selain sebagai ikhtiar untuk mengatasi kerusakan hutan, bibit-bibit ini juga diharapkan bisa dipanen buah-buahnya di masa depan kelak.

    Yuk sahabat, mari dukung dakwah para da’i dalam membina dan memberdayakan umat serta memelihara lingkungan di pedalaman.

  • 15 April 2022 08:23:40 • Latih Santri Bercocok Tanam Jadi Double Panen di Bulan Ramadan


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sahabat, kisah bulan Ramadan kali ini jadi double panen bagi Ustadz Iskandar dan para santri binaannya. Pasalnya, selain bisa panen pahala Ramadan, mereka juga bisa panen tanaman kangkung hasil belajar bercocok tanam bulan lalu.

    Di sela-sela kesibukan para santri PPTQ Khadijah Dewan Da'wah Kubu Raya dalam menghafal Al-qur'an,Ustaz Iskandar selalu membersamai mereka mengajak untuk belajar bercocok tanam, khususnya tanaman kangkung karena tanaman ini sangat mudah dirawat dan tidak memerlukan waktu lama.

    “Mudah-mudahan bisa menjadi ilmu bagi mereka,” harap Ustadz Iskandar. Ilmu dan keterampilan yang ia dapat, meski dari lulusan SMK Pertanian, Jurusan Agribisni Tanaman Pangan, ternyata membawa berkah dan manfaat untuk Ustadz Iskandar sendiri dan para santri binaannya.

    Alhamdulillah, harapan Ustadz Iskandar ini bertambah optimis dengan keberhasilan bercocok tanam mereka. Setelah satu bulan lamanya tanaman dirawat, kini mereka bisa memanem hasilnya secara bertahap.

    “Untuk saat ini, hasil panen kangkung baru bisa dikonsumsi oleh santri. Mudah-mudahan kedepannya bisa dinikmati oleh masyarakat luas,” Ustadz Iskandar optimis.

  • 08 April 2022 14:50:08 • Santunan Guru Ngaji dan Al-Qur’an Untuk Santri


    LAZNAS Dewan Dakwah - Laznas Dewan Dakwah sesuai dengan namanya berfokus pada kegiatan dakwah. Salah satunya adalah pergerakan dakwah paling dasar dan sering kali dilupakan, guru ngaji Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ).

    Alhamdulillah, telah disalurkan bantuan mukafaah untuk guru ngaji TPQ Baiturrahim, Lagoa, Jakarta Utara. Jumlah guru ngaji di sana ada sepuluh orang dengan ratusan santri. Santri-santri yang ada terdiri dari berbagai usia mulai dari umur 4-15 tahun.

    “Semoga program bantuan seperti ini lebih banyak dan ditingkatkan lagi, agar tegak dan majunya Islam dapat dicapai oleh generasi penerus,” kaa Elisahwati.

    Selain pemberian mukafaah untuk guru ngaji, Laznas Dewan Dakwah juga memberikaan Al-Qur’an sebagai fasilitas belajar anak-anak santri di sana.

    “Terima kasih atas bantuan yang diberikan, semoga menjadi keberkahan bagi semuanya,” ujar Siti Sailah, salah satu guru ngaji di sana.

    Guru ngaji merupakan ujung tombak pendidikan dini, selain pendidikan di rumah. Pembekalan agama dan pengenalan Islam yang paling mendasar dimulai dengan kelompok kecil di TPQ.

    Sayangnya, guru ngaji justru merupakan entitas yang sering kali dialpakan dalam hal kesejahteraan.

    Ayo, peduli guru ngaji dengan salurkan sedekah terbaikmu.

  • 31 Maret 2022 13:16:50 • Pembinaan dan Distribusi Bantuan Beras untuk para Mualaf Binaan di Pedalaman Mentawai


    LAZNAS Dewan Dakwah - “Semoga bukan karena beras aja kita berkumpul, tapi untuk mengaji,” ucap semangat salah satu ibu binaan Ustadz Mahmud, dai Dewan Da’wah yang bertugas di Siberut Selatan, Kabupaten Kepulauan Mentawai.

    Alhamdulillah, pada Ahad (26/3/2022), tim Laznas Dewan Da’wah telah melanjutkan distribusi program 1000 ton beras ke penjuru negeri, tepatnya untuk para mualaf binaan dai Ustadz Mahmud di Masjid Al-Huffadz, Dusun Toktuk, Desa Muntei, Siberut Selatan, Kepulauan Mentawai.

    Meski rumah jauh, namun jarak tak membuat mereka lemah dalam menuntut ilmu. Keinginanannya yang kuat untuk belajar Islam dan Qur'an mendorong mereka rutin dalam menghadiri kajian dan pembinaan.

    Sebanyak 75 paket beras telah tersalurkan kepada masyarakat Pedalaman Mentawai. Senyum bahagia tak terlukiskan dari wajah mereka, dalam keterbatasan dan kekurangan ada kebahagiaan yang tak bisa diungkapkan.

    Teriring rasa syukur dan terima kasih dari masyarakat dan para mualaf kepada para donatur yang telah berbaik hati berbagi kebahagiaan melalui program ini. Semoga Allah Ta’ala membalas dengan pahala dan kebaikan berlipat.

    Yuk, teruskan kebaikanmu dengan berbagi bahagia untuk saudara-saudara kita di penjuru negeri.

  • 24 Maret 2022 17:16:49 • Berdayakan Para Calon Guru Ngaji Dengan Jiwa Entrepreneur

    LAZNAS Dewan Dakwah - Semangat Ustadz Ranidin begitu menggebu mendorong motivasi para mahasiswa (calon dai) Akademi Dakwah Indonesia (ADI) Aceh, dalam pelatihan pembuatan susu kedelai, pada bulan Maret 2022 ini.

    “Seorang Da'i itu harus entrepreneur,” kata Ustadz Ranidi.

    Dai Dewan Da’wah yang mengabdi di Dayah Abu Tgk Chik Abu Daud Beureueh ini membina para santri di ADI Aceh. Sebagai para calon dai, tentu ia tak ingin mereka tak punya keterampilan untuk bekal hidup dan dakwahnya nanti. Maka dari itu, Ustadz Ranidin berusaha untuk memberikan pelatihan dan motivasi kepada mereka agar memiliki jiwa enterpreneur atau semangat berusaha.

    Alhamdulillah, mesin pembuatan susu kedelai dan mesin pembuatan tempe yang pernah diberikan Laznas Dewan Da’wah beberapa tahun lalu, masih bisa dipakai dan bisa dimanfaatkan dalam pelatihan ini.

    Begitu pentingnya jiwa semangat berusaha dibangun agar kelak mereka bisa berdakwah dengan tepat dan bisa memberdayakan umat binaan, di sinilah Ustadz Ranidin mendorong para mahasiswa untuk memiliki jiwa enterpreneur.

    Yuk sahabat, dukung dakwah para dai di penjuru negeri.

  • 17 Maret 2022 15:55:19 • Bersama Sang Istri, Rintis TPA Pertama di Kampung Jatinunggal


    LAZNAS Dewan Dakwah - Diapit oleh mayoritas kampung nonmuslim, Kampung Jatinunggal di Desa Sindangjaya, Kecamatan Ciranjang, Kabupaten Cianjur, dihuni oleh mayoritas masyarakat muslim. Namun, ketiadaan guru ngaji pembinaan anak-anak harus ke kampung tetangga yang cukup jauh.

    “Saat saya mengumumkan akan dibukanya TPA, ibu-ibu Kampung Jatinunggal begitu semangat dalam meresponnya. Sebab, kata mereka di Kampung ini belum ada guru ngaji sehingga anak-anak mereka seringkali mengaji ke kampung tetangga yang jaraknya cukup jauh,” kata Ustadz Ali Sulaiman.

    Alhamdulillah, kini setelah kedatangan Ustadz Ali, dai muda dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir, beserta istrinya, pembinaan anak-anak dihidupkan. Ustadz Ali berinisiatif untuk membuka Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) pertama di kampung ini.

    Bahkan, begitu antusias dan bahagianya ibu-ibu kampung dengan TPA ini, rencana Ustadz Ali yang akan membuka TPA pada bulan Maret, menjadi dipercepat pada bulan Februari lalu karena kedatangan anak-anak mereka lebih cepat dan lebih banyak.

    Pengajaran Al-Qur’an cukup minim di Kampung Jatinunggal, sehingga Ustadz Ali pun menekankan baca tulis Al-Qur'an dan hafalan-hafalan surat pendek.



    “Selain itu, kami berusaha menekankan wajibnya sholat lima waktu juga memberikan motivasi kepada mereka untuk terus semangat dalam menuntut ilmu,” kata Ustadz Ali

    Sahabat, Ustadz Ali ini adalah salah satu barisan para dai yang setiap bulannya didukung melalui zakat yang sahabat dan para donatur tunaikan melalui Laznas Dewan Da’wah.

    Yuk, terus dukung Ustadz Ali dan para dai lainnya hidupkan dakwah Islam di penjuru negeri.

  • 10 Maret 2022 13:11:32 • Hidupkan Dakwah Islam yang Vakum di Kampung Werianggi, Papua Barat

    Hidupkan Dakwah Islam yang Vakum di Kampung Werianggi, Papua Barat


    LAZNAS Dewan Dakwah - Alhamdulillah, zakat yang sahabat tunaikan melalui Laznas Dewan Dakwah telah menghidupkan dakwah Islam di Kampung Werianggi, Distrik Nikiwar, Kabupaten Teluk Wondama, Papua Barat.

    “Selama bertahun-tahun kegiatan keagamaan, terutama bagi komunitas muslim di Werianggi terbilang vakum dikarenakan tidak ada yang mampu membina masyarakat muslim setempat. Kalau pun ada, imam sholat, pengisi kajian, dan khatib Jumat, mereka tidak menetap di Werianggi, hanya jika diundang saja,” tulis Ustadz Rizqi menceritakan kondisi di sana.

    Apalagi untuk anak-anak, kegiatan Taman Pengajaran Al-Qur’an (TPA) belum ada dan tak bebas karena butuh proses izin dari warga agama lain.

    Namun sahabat, alhamdulillah setelah kedatangan Ustadz Rizqi Fadhilah, da’i muda lulusan Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir yang ditugaskan sejak awal tahun 2022 ke kampung ini, dakwah Islam dihidupkan kembali dengan diadakannya berbagai kegiatan.

    Ustadz Rizqi bergerak, berkenalan, dan bersilaturahmi kepada warga dan tokoh-tokoh masyarakat. Sedikit demi sedikit ia ajak anak-anak untuk belajar mengaji bersama.

    Namun bukan berarti tanpa kendala, kadang listrik suka mati-mati, sehingga dengan berbekal lampu senter dari ponselnya, Ustadz Rizqi mengajar dan menelaah sekaligus menerangi bacaan anak-anak.

    Awalnya, kegiatan belajar terbatas di rumah-rumah warga, tidak terpusat di rumah ibadah karena harus ada proses izin. Namun, Ustadz Rizqi tak menyerah. Dengan hati-hati, ia pun berusaha mengkomunikasikan rencananya kepada masyarakat untuk merintis TPA pertamanya ini, yakni di Rumah Ibadah Kampung Transmigrasi Werianggi.

    “TPA ini telah disepakati oleh para warga muslim setempat, sebab perintisan TPA tidak sebebas seperti di wilayah mayoritas penduduk muslim,” cerita Ustadz Rizqi.

    Alhamdulillah, masyarakat pun setuju dengan niat dan tujuan baik Ustadz Rizqi, bahkan mereka mendukungnya dan berharap agar anak-anak mereka bisa membaca Al-Qur’an.

    Kegiatan TPA terus berkembang dan anak-anak semangat belajar meski mereka masih kaku melafalkan huruf-huruf dan kalimat bahasa Arab dalam Al-Qur’an. Bahkan, pada hari Ahad (27/2/2022) lalu Ustadz Rizqi berhasil mengadakan lomba adzan dan lomba hafalan juz 30.

    Acara Ustadz Rizqi ini mengundang perhatian banyak orang. Namun, alhamdulillah tidak hanya keceriaan anak-anak saja, tetapi juga kerukunan warga tercipta dari acara ini. Karena berbagai tokoh masyarakat, baik dari kepolisian, warga muslim dan non muslim ikut hadir.

    Alhamdulillah, kami ucapkan terima kasih, jazaakumullaahu khairan jazaa’ kepada sahabat semua dan para donatur, yang telah menunaikan zakatnya melalui Laznas Dewan Dakwah.

    Semoga Allah Ta’ala senantiasa menerima amal-amal zakat tersebut dan bisa menjadi pembersih harta, melahirkan keberkahan, pahala, dan manfaat luas dan berlipat. Aamiin


    Dokumentasi:


  • 24 Februari 2022 14:04:10 • Mengajar Shalat, Membangun Pribadi Anak-Anak Binaan


    Mengajar Shalat, Membangun Pribadi Anak-Anak Binaan


    LAZNAS Dewan Dakwah - Sahabat, pernahkah terpikir untuk memperbaiki diri tapi sulit untuk melakukannya? Bisa jadi kesulitan itu disebabkan karena kita belum memperbaiki sholat terlebih dahulu.

    Karena sebagai tiang agama dan rukun Islam yang kedua, shalat yang ditunaikan dengan benar, khusyu, dan sungguh-sungguh bisa membuat pribadi menjadi lebih baik dan menjadi benteng agar terhindar dari perbuatan yang salah, terutama perbuatan keji dan mungkar.

    “Sesungguhnya salat itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar..” (QS. Al-Ankabut: 45). 

    Oleh karena itu, Ustadz Mahdi, Dai muda Dewan Da’wah dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir yang mengabdi di Kampung Lut Jaya, Kecamatan Rusip Antara, Kabupaten Aceh Tengah, mengajari anak-anak binaannya tentang shalat.

    Ustadz Mahdi ajari shalat kepada anak-anak dengan mengarahkan mereka untuk praktik langsung di Masjid Lut Jaya. Karena di masjid ini, ia juga mengajak anak-anak untuk ikut dekat dengan masjid dan memakmurkannya shalat lima waktu berjama’ah.

    Harapannya, dengan ikhtiar Ustadz Mahdi mengajarkan mereka sholat ini, anak-anak di Kampung Lu Jaya bisa menjadi pribadi-pribadi yang baik dan berakhlak mulia.

    Sahabat, Ustadz Mahdi ini adalah salah satu dai yang didukung oleh zakat, infak, dan sedekah dari para donatur Laznas Dewan Da’wah. InsyaaAllah, sebagai dai atau guru ngaji di Lombok, ia akan terus membina dan menyebarkan dakwahnya untuk membangun umat di sekitarnya.

    Yuk, dukung dakwah Ustadz Mahdi.

  • 17 Februari 2022 15:04:52 • Tanamkan Semangat Berbagi Sejak Dini pada Anak-Anak


    Tanamkan Semangat Berbagi Sejak Di pada Anak-Anak


    LAZNAS Dewan Dakwah  -  Sahabat, adik-adik binaan Ustadz Ritajib ini semangat sekali dalam hal berbagi untuk menyukseskan kegiatan mereka bersama masyarakat.

    “Saya beserta adik-adik TPQ dari pagi sampai menjelang Shalat Jum’at antusias sekali dalam menyukseskan kegiatan (sedekah makan bersama) ini, yakni dengan cara menyumbang beras setiap anak satu gelas dan bahkan lebih demi kegiatan ini berjalan,” cerita Ustadz Ritajib.

    Ustadz Ritajib, dai muda Dewan Da’wah dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir ini berusaha untuk memberikan pemahaman tentang keutamaan berbagi melalui infak atau sedekah kepada anak-anak dan masyarakat di sekitarnya. Pasalnya, mereka juga banyak yang belum mengetahui tentang keutamaan amal ini.

    “Karena, setelah saya evaluasi, masyarakat di sini masih minim sekali pemahaman seperti apa itu infak,” Ustadz Ritajib menjelaskan kondisi mereka.


    Siang itu (11/2/2022), masyarakat berkumpul hangat di Masjid Jaddu bin Rasyid Al-Jaddu di Dusun Dasan Gelumbang, Desa Andalan, Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara.

    Setelah Shalat Jum’at, Ustadz Ritajib sampaikan kepada jama’ah bahwa banyak sekali adik-adik Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ) di Masjid Jaddu bin Rasyid Al-Jaddu ini. Ia juga sampaikan pengertian dan keutamaan berinfak untuk mendukung kegiatan TPQ di masjid.

    Tidak hanya itu, jama’ah diajak makan bersama. Penyampaian keutamaan infak atau sedekah dibuktikan dengan menikmati “Sedekah Makan untuk Rakyat” yang telah disiapkan bersama adi-adik binaanya.

    Alhamdulillah, suasana hangat dan kebersamaan masyarakat menyatu di dalam masjid. Mereka jadi paham dengan apa yang disampaikan Ustadz Ritajib.

    Sahabat, Ustadz Ritajib ini adalah salah satu dai yang didukung oleh zakat, infak, dan sedekah dari para donatur. InsyaaAllah, sebagai dai atau guru ngaji di Lombok, ia akan terus membina dan menyebarkan dakwahnya untuk membangun umat di sekitarnya.

    Yuk, dukung dakwah Ustadz Ritajib.

  • 10 Februari 2022 11:50:24 • Rintis TPA dan Ajak Anak-anak Dekat Al-Qur’an dan Masjid


    Rintis TPA dan Ajak Anak-anak Dekat Al-Qur’an dan Masjid


    LAZNAS Dewan Dakwah - Masjid menjadi bagian tak terpisahkan dari dakwah seorang da'i. Selain memiliki berbagai keutamaan dan kemuliaan, keberadaannya menjadi pusat pembinaan dan ibadah masyarakat sekitar.

    Dari masjid, da'i bergerak dan mengajak masyarakat untuk belajar. Mulai dari anak-anak, remaja, dewasa, hingga lanjut usia, semua menjadi mad’u (orang-orang yang diajak) dakwahnya.

    Oleh karena itu, Ustadz Lalu Jumardiane, da'i muda dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir datang untuk memulai dakwahnya di Masjid Baitul Makmur di Kelurahan Jati Sari, Kecamatan Mijen, Semarang, Jawa Tengah.

    Di pinggiran Kota Semarang, ia mulai merintis Taman Pengajaran Al-Qur’an (TPA) di Masjid Baitul Makmur. Awal kedatangannya, tidak ada anak-anak yang tampak mengaji setiap selesai Maghrib. Namun, seiring berjalannya waktu, Ustadz Lalu berupaya mengajak mereka satu per satu.

    “Satu persatu anak-anak yang mampir di masjid, saya ajak untuk mengaji Al-Qur'an, dan Alhamdulillah mereka mau saya ajak dan sampai saat ini mulai banyak yang ikut mengaji,” ungkap Ustadz Lalu menceritakan pengalamannya.

    Ustadz Lalu berusaha untuk mengajak anak-anak agar selalu dekat dengan masjid. Setiap bakda maghrib, mulai dari malam Senin sampai malam Sabtu, Ustadz Lalu mengajarkan mereka supaya bisa membaca Al-Qur’an.

    Perlahan, ia ajarkan mereka nilai-nilai Islam yang berlandaskan Al-Qur’an dan sunnah. Mulai dari akidah, akhlak, ibadah, hingga berbagai amalannya.

    Sahabat, perjuangan dakwah Ustadz Lalu sebagai guru ngaji tak lepas dari partisipasi zakat, infak, dan sedekah para donatur. Karena itu, selalu do'akan dan salurkan dukunganmu untuk mereka.

    InsyaaAllah, Ustadz Lalu dan para da'i lainnya di penjuru nusantara akan terus menyampaikan amanah dakwah kepada umat di sekitar mereka.

  • 03 Februari 2022 16:19:55 • Hidayah dari Membina Pengajian Ibu-Ibu di Desa-Desa


    Hidayah dari Membina Pengajian Ibu-Ibu di Desa-Desa


    LAZNAS Dewan Dakwah - "Ustadz, kami berharap ustadz mengajari kami disini yang ilmunya nol sama sekali. Tolonglah kami ustadz, ajari kami. Datanglah ustadz setiap sore Jum'at mengisi pengajian kami ini," kata ibu-ibu Majelis Ta’lim Simartugan.

    Sahabat, ini adalah Ustadz Darman Laoli, salah satu kader dai dari Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir yang ditugaskan di Desa Lingga Raja, Kecamatan Pegagan Hilir, Kabupaten Dairi, Sumatera Utara.

    Di antara rutinitas Ustadz Darman adalah membina pengajian ibu-ibu di beberapa desa. Rutin setiap Jum’at ia bergilir membina pengajian di Desa Lingga Raja, Desa Simartugan, atau Desa Kutambelang. Ia bergilir dari rumah ke rumah.


    Awalnya, Majelis Ta’lim di Desa Lingga Raja terbentuk sejak Ustadz Darman memberikan ide untuk menggerakkan kegiatan mereka. Alhamdulillah, respon mereka pun cukup antusias dan kini Ustadz Darman diminta mengisi pengajian ibu-ibu di desa sebelah.

    Tak hanya itu, sedikit demi sedikit, hidayah itu datang. “Alhamdulillah, melalui kegiatan ini, ibu-ibu yang tadinya malas shalat, menjadi rajin shalat, masjid yang dulunya vakum, Alhamdulillah, sekarang jadi banyak kegiatan,” tulis Ustadz Darman melaporkan hasil kegiatannya.


    Alhamdulillah, semoga ibu-ibu binaan Ustadz Darman senantiasa istiqomah untuk terus belajar dan meningkatkan kualitas amal dan ibadah mereka.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Darman dan para dai lainnya di penjuru nusantara.

  • 27 Januari 2022 11:09:11 • Aktivitas Bertani Ciptakan Kemandirian Pangan Santri Perwira, Banten


    Kemandirian Pangan Santri Perwira, Banten


    LAZNAS Dewan Dakwah - Ustadz Anton dan Ustadz Matin, Dai Dewan Da’wah dari Sekolah Tinggi Ilmu Da’wah (STID) Mohammad Natsir, saat ini mengabdi di Pesantren Wirausaha dan Tahfidz Al-Qur’an (Perwira), di Cigeulis, Pandeglang, Banten.

    Hari itu, cuaca cerah. Para santri sedang asyik menanam padi bersama di sawah. Mereka diajak Ustadz Anton dan Ustadz Matin menanam padi bersama di sawah sekitar pesantren.

    Ramai-ramai mereka turun ke sawah, bercampur lumpur dan terik matahari sembari asyik menanam padi dengan hati-hati.

    InsyaaAllah, padi-padi ini adalah ikhtiar untuk menciptakan kemandirian pangan para santri. Ketika nanti panen, padi-padi tersebut bisa digunakan untuk makan santri, sehingga biaya makan pun bisa terbantu dan mereka bisa fokus belajar mengaji.

    Yuk sahabat, bantu dakwah Ustadz Anton, Ustadz Matin, dan para dai lainnya dengan zakat, infak, dan sedekah terbaik kita.

  • 20 Januari 2022 09:55:17 • Dai Datang, Hidupkan Kembali TPA Masjid Al-Arif, Karo, Sumut


    Dai Datang, Hidupkan Kembali TPA Masjid Al-Arif, Karo, Sumut


    LAZNAS Dewan Dakwah - “Ketika saya datang pun, memang jarang sekali terlihat anak anak muslim di sini, kalau ada anak anak pun itu bukan muslim. Jadi cukup berat juga,” ungkap dai muda Ustadz Iqbal Fathulhaq.

    Ustadz Iqbal, dai muda lulusan Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STID) Mohammad Natsir, kini mendapat tugas pengabdian di pedalaman Sumatera Utara, tepatnya di Masjid Al-A'rif, Jalan Loriman, Desa Kacinambun, Kecamatan tiga Panah, Kabupaten Karo.

    Masjid Al-Arif di menjadi tempat memulai dakwahnya. Namun, ketika ia datang, ia melihat keberadaan Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) di masjid mulai terhenti. Selain karena kekosongan dai, anak-anak juga banyak yang pindah karena lanjut sekolah yang jaraknya jauh. Sisanya tinggal sedikit dan rumah mereka pun jauh.

    Oleh karena itu, Ustadz Iqbal pun berusaha untuk menghidupkan kembali TPA di masjid, berapapun anak yang ada. Dan alhamdulillah, sedikit demi sedikit mereka pun mau berdatangan kembali.

    Ustadz Iqbal ajarkan anak-anak banyak hal, mulai dari baca iqra’ dan Al-Qur’an, aqidah dan fikih, hafalan doa-doa dan surat-surat pendek, hingga kaderisasi pecinta masjid.

    Kini, TPA mulai ramai kembali dengan gerak dakwah Ustadz Iqbal. Kedatangannya membawa berkah luas. Bahkan, dengan perkembangan anak-anak mengaji, orang tua mereka ikut melakukan syukuran yang biasa disebut Kuludan yaitu kegiatan syukuran ketika seorang anak sudah menyelesaikan tahapan belajar Iqro, tilawah sampai juz 15, dan khatam tilawah. Alhamdulillah.

    Yuk sahabat, dukung dakwah Ustadz Iqbal dan para dai lainnya dengan zakat, infak, dan sedekah terbaik kita.

  • 13 Januari 2022 13:49:17 • Dai Datang, Rintis TPA dan Ajari Shalat yang Benar

    Dai Datang, Rintis TPA dan Ajari Shalat yang Benar


    LAZNAS Dewan Dakwah - Hari itu, Masjid Al-Kariem ramai dengan suara anak-anak belajar praktik sholat beserta bacaannya. Mereka berbaris membentuk shaf lurus dan memperagakan shalat berjamaah. Dengan bimbingan Ustadz Muqri, mereka ditunjukan beberapa bacaan, gerakan, dan sikap shalat yang benar.

    Ustadz Muqri baru saja datang ke tempat pengabdian dakwahnya pada awal 2022 ini.

    Desa Tik Tebing, Kecamatan Lebong Atas, Kabupaten Lebong, Provinsi Bengkulu akan menjadi rumah sementaranya. Dua tahun ke depan ia akan berdakwah membina umat di sini.

    Ia melihat anak-anak di sana yang belum bisa shalat. Bukan hanya bacaan, gerakan shalat pun mereka tidak terbiasa.

    Oleh karena itu, Ustadz Muqri berupaya untuk mulai memulai dan menghidupkan Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPA) di masjid sebagai wadah belajar anak-anak.

    Mengingat betapa pentingnya shalat dalam agama, Ustadz Muqri berusaha dengan sabar mengajari anak-anak sampai bisa, dan tentunya dengan cara asyik dan menyenangkan.

    Alhamdulillah, meski banyak yang belum hafal bacaan shalat, mereka antusias mengikuti praktik shalat bersama.

    “Kami berterima kasih kepada Ustadz yang mau dan mengajak belajar anak-anak karena selama di sekolah, mereka belum pernah diajarkan,” ujar salah satu orang tua tokoh masyarakat.

    Dengan kedatangan Ustadz Muqri di tempat pengabdiannya, estafet dakwah terus berlanjut. InsyaaAllah, pembinaan dakwah Islam di sini juga terus dilakukan demi terciptannya generasi yang unggul dan bertakwa.

    Mari kita bersamai perjuangan dakwah Ustadz Muqri dan da'i Dewan Dakwah dengan do'a dan sedekah terhebat sahabat.

  • 06 Januari 2022 21:15:10 • Kisah Perjuangan, Jadi Lentera Islam di Papua


    Kisah Perjuangan, Jadi Lentera Islam di Papua

    LAZNAS Dewan Dakwah - Masih ingat dengan Ustadz Rizqi Fadillah yang mengabdi di Papua? Pekan lalu beliau baru saja datang di tempat tugasnya dengan mengarungi lautan dan menjelajah daratan.

    Di Werianggi, Distrik Wasior, Papua Barat, yang merupakan tempat tugas Ustadz Rizqi, memang sudah ada listrik. 

    Namun beberapa kali dalam sepekan, listrik di waktu malam akan padam karena gangguan.

    Seperti malam itu, ketika jadwal mengaji anak-anak mestinya berlangsung dengan penerangan yang cukup, listrik mengalami gangguan dan gelap.

    Dan hal tersebut tidak membuat anak-anak mengeluh apalagi menyerah. Mereka tetap datang dengan penuh antusias dan semangat.

    "Anak-anak ini yang kemudian akan jadi generasi yang penegak Islam yang kuat, aamiin", harap Ustadz Rizqi.

    Dengan berbekal lampu senter dari ponsel yang dipunyainya, Ustadz Rizqi mengajar dan menelaah sekaligus menerangi bacaan anak-anak.

    Ustadz Rizqi datang dari Jakarta dengan cahayanya yang akan jadi lentera dan menularkan sinarnya di Papua.

    Ustadz Rizqi melakukan pendekatan sederhana, salah satunya dengan menjadi guru ngaji untuk anak-anak sekitar.

    Sejauh ini sudah ada 15 orang anak yang terus mengaji bersama Ustadz Rizqi. Tidak hanya mengaji, Ustadz Rizqi juga melakukan Tahsin dan memberikan pelajaran dasar agama Islam.

    Terus bersamai perjuangan Ustadz Rizqi dan da'i Dewan Dakwah lainnya, dengan do'a dan sedekah terhebat Sahabat Dakwah.

  • 30 Desember 2021 15:01:59 • Ngaji Beda Tempat Jadi Booster Semangat


    Ngaji Beda Tempat Jadi Booster Semangat


    LAZNAS Dewan Dakwah - "Ustadz habis mengaji na langsung mandi air laut e," celetuk salah seorang anak dengan aksen Alornya. Begitulah keriangan anak-anak yang terdengar tiap hari Sabtu datang.

    Sabtu menjadi hari yang spesial baik bagi anak-anak maupun bagi Ustadz Saldy yang bertugas di Desa Mutiara, Teluk Mutiara, Alor, NTT.

    Jika sebelumnya kegiatan mengaji rutin berada di dalam ruangan, maka khusus Sabtu, diadakan di luar ruangan sambil menikmati keindahan pemandangan sore hari.

    “Kegiatan ini aktif dilakukan sejak awal bulan Desember ini, bisa jadi booster semangat untuk anak-anak,” jelas Ustadz Saldy.

    Adapun tujuan diadakannya KBM di luar ruangan guna menghilangkan kejenuhan anak-anak. Juga menambah semangat sekaligus menjadi waktu untuk menyegarkan diri dengan kegiatan yang bermanfaat.

    “Di tempat yang berbeda dengan pemandangan yang, subhanallah, sungguh menenangkan dan menyegarkan mata serta pirkiran membuat anak-anak merasa bahagia dan damai,” tambah Ustadz Saldy

    Mengetahui anak didiknya senang dengan suasana baru, Ustadz Saldy berharap mereka lebih semangat lagi dalam belajar dan ukhuwahnya makin erat.  

    “Karena hanya dengan kegiatan inilah mereka bisa jalan-jalan bersama, sebagai perekat ukhuwah juga di antara kami” jelas Ustadz Saldy.

    Terus dukung dan bersamai dakwah para da'i lainnya di penjuru nusantara dengan sedekah terbaik kita.

  • 27 Desember 2021 08:15:39 • Penguatan Bekal Dakwah Sebelum Terjun Mengabdi

    LAZNAS Dewan Dakwah – Alhamdulillah, pada Senin (29/11/21), para Dai dan Daiyah yang telah lulus dari STID M. Natsir dan diwisuda pada sabtu lalu, telah mendapat pembekalan di Muslimat Center Dewan Da’wah, Cipayung, Jakarta Timur. Penguatan Bekal Dakwah Sebelum Terjun Mengabdi

    Kegiatan pembekalan dilakukan selama dua hari diikuti oleh 96 peserta yang siap diberangkatkan ke Pedalaman Nusantara.

    Materi yang diberikan beragam mulai dari peta dakwah, jurnalistik dakwah hingga bagaimana menyampaikan dakwah dalam bentuk berita.

    Menurut Alfian selaku bidang dakwah LAZNAS Dewan Dakwah kegiatan ini dilakukan untuk pemantapan bagi para dai yang akan mengabdi di pedalaman setelah sebelumnya mereka dibina selama empat tahun di STID M. Natsir. Penguatan Bekal Dakwah Sebelum Terjun Mengabdi

    Alfian berharap perjuangan para dai ini akan menjadi kisah di masa depan bagi masyarakat Indonesia bahwa Dai ikut hadir dalam menjaga NKRI sesuai dengan tema yang diusung, yakni “Dai Hadir dan Merekatkan Bangsa dalam Menjaga Kedaulatan NKRI.”

    Yuk sahabat, ikut mendukung dakwah mereka dengan zakat, infak, dan sedekah terbaikmu.

  • 11 September 2021 13:39:23 • Da’i Datang, Masyarakat Senang

    Da’i Datang, Masyarakat Senang



    LAZNAS Dewan Dakwah – Tidak selamanya jalan da’wah itu sulit, adakalanya jalan da’wah yang ditempuh oleh para da’i mendapatkan kemudahkan dari Allah. 


    Seperti Ustadz Ilham, da’i Dewan Da’wah asal Aceh yang saat ini mengabdikan dirinya berkhidmat di Dusun Tanjung Medan, Desa Teluk, Kecamatan Kuala Kampar, Kabupaten Pelelawan, Riau.


    Alhamdulillah, Ustadz Ilham disambut terbuka oleh masyarakat setempat, bahkan kedatangannya membuat mereka senang.


    “Anak-anak jika tidak sekolah pasti bermain. Sekolah pun hanya 2 Jam dan masuk 3 kali dalam sepekan. Jadi kami senang Ustadz ada terus setiap hari. Kami bisa antar anak kami agar bisa membaca Al-Qur’an,” ucap Abdurrahim, warga Desa Teluk.


    Mengajarkan Al-Qur’an adalah salah satu aktifitas yang dilakukan Ustadz Ilham di Desa Teluk. Kegiatan yang diikuti oleh 12 anak-anak ini diadakan setiap Senin-Sabtu, habis Dzuhur dan Habis Maghrib.


    Selain anak-anak Ibu-ibu pun sangat antusias untuk belajar mengaji.


    “Kami sudah banyak lupa ustadz, jarang mengaji karena tidak ada guru, jadi ajarkan kami ustadz,” pinta Ibu Aniwati, seorang warga yang telah mewaqafkan tanahnya untuk mushala.


    Masing-masing da’i memiliki cara sendiri, bagaimana dirinya dapat diterima baik oleh masyarakat di tempat tugasnya, tidak terkecuali Ustadz Ilham.


    “Saat pertama kali sampai (di Desa Teluk), saya berdiam diri dan berjalan di sekitar dusun ini, setelah mengetahui adan saya yang tinggal di mushala, sebagian dari mereka datang. Awalnya hanya mengajak anak-anak nya agar terbiasa mengaji, setelah berjalan, akhirmya Ibu-ibu juga tertarik ikut mengaji,” ucap Ustadz Ilham.


    Demikian sepenggal cerita da’wah Ustadz Ilham di tanah Riau. Semoga kegiatan da’wah ini bisa terus istiqomah dan memberikan manfaat untuk ummat.


    Yuk sahabat, dukung terus program Da’i Pedalaman bersama Laznas Dewan.

  • 04 Mei 2021 10:17:26 • Membuka TPA Pertama, Anak-anak Mualaf Lae Gecih Dibina Jadi Ahli Al-Qur’an

    Membuka TPA Pertama, Anak-anak Mualaf Lae Gecih Dibina Jadi Ahli Al-Qur’an



    LAZNAS Dewan Dakwah –
    Bapak Deri sangat bersyukur karena sekarang anaknya sudah bisa belajar ngaji di Mushola As-Salam. 

    Sebelumnya tidak ada TPA di mushola As-Salam Sosor, Desa Lae Gecih, Kecamatan Simpang Kanan, Kabupaten Aceh Singkil. Selain karena warga muslim yang sedikit, mereka pun kebanyakan adalah mualaf.



    Alhamdulillah kedatangan Shafriadi sebagai seorang da’i Dewan Dakwah membawa perubahan positif. Melihat kondisi ketiadaan TPA di mushola As-Salam, pada bulan Ramadhanl ini Ustadz Shafriadi tergerak untuk mulai membuka TPA di mushola As-Salam.

    “Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya,” dengan semangat ini Ustadz Shafriadi pun mengajak anak-anak mualaf sekitar untuk belajar mengaji di Musholla. Mereka diajarkan untuk belajar agama, Iqra, hingga Al-Qur’an.

    Satu per satu anak-anak sekitar pun datang. Meski masih sedikit, tapi Ustadz Shafriadi tetap optimis untuk mengajak lebih banyak anak-anak ke depan. Ikhtiar ia lakukan dengan target, semoga setelah satu tahun pembinaan nanti anak-anak di kampung Lae Gecih bisa menjadi ahli Al-Qur’an.

    Para orang tua pun juga sangat bersyukur dengan digerakkannya TPA di mushola As-Salam. Nantinya mereka juga bisa belajar agama bersama.



    “Kami sangat bersyukur dengan adanya TPA di Lae Geccih. Ini bisa membantu anak anak kami serta bisa mengajarinya dengan belajar Al Qur’an,”
    ungkap syukur Bapak Deri, salah satu orang tua santri

    Alhamdulillah, semoga ikhtiar Ustadz Shafriadi Allah berikan kekuatan dan jalan kemudahan, sehingga anak-anak mualaf di kampung Lae Gecih bisa menjadi ahli Al-Qur’an yang bermanfaat untuk bangsa dan lingkungan sekitarnya.

  • 03 Maret 2021 10:08:20 • Hidayah Datang, Sepasang Suami Istri Berikrar Syahadat

    LAZNAS DEWAN DAKWAH – Tidak ada paksaan dalam hati mereka. Meski sudah tidak dianggap oleh keluarganya, sepasang suami istri, Agus dan Hesti, tetap teguh dan bertekad untuk masuk Islam. Mereka berdua berikrar syahadat dan dinikahkan kembali secara Islam. 

    Ustadz Muhsin beserta jamaah di Masjid Nailul Falah, Dusun 3 Banjar Agung, Batumarta V, Palembang, Sumatera Selatan, pada waktu itu menjadi saksi dari ikrar syahadat dan pernikahan mereka. Meski hanya sederhana di dalam masjid, namun suasana waktu itu menjadi momen penting dan sakral bagi Agus dan Hesti.

    Satu per satu, Agus dan Hesti dibimbing untuk melafalkan syahadat. Meski kaku dan terbata-bata, namun mereka tetap berusaha untuk mengucapkannya dengan benar, berharap agar kesaksian-iman mereka menjadi kesungguhan dan merasuk ke dalam hati hingga amal perbuatan.

    Hidayah Datang, Sepasang Suami Istri Berikrar Syahadat

    Alhamdulillah. Dengan perlahan, syahadat pun sempurna diucapkan. Agus dan Hesti sah menjadi seorang muslim dan muslimah. Nama mereka pun kemudian diubah menjadi Abdul Awwal. Semoga mereka senantiasa mendapat kekuatan dan keistiqomahan dalam agama Islam ini.

    Dusun 3 Banjar Agung, Batumarta ini merupakan lokasi pengabdian da’i, Ustadz Muhsin berada. Ia bersama Istri masih menetap dan melanjutkan perjuangan dakwahnya di tempat ini. Semoga dengan gerak dakwah Ustadz Muhsin dan masyarakat muslim di sekitarnya, semakin banyak saudara-saudara kita menerima hidayah Islam.

    Yuk, dukung dakwah para da’i di pedalaman dan penjuru pelosok Indonesia.

  • 08 Mei 2020 12:10:44 • Guru Ngaji Ajari Anak Mualaf Suku Akit Shalat



    LAZNAS DEWAN DAKWAH
    ‘’Pertama, basuh kedua telapak tangannya ya,’’ ucap Ustadz Ripal Paldi mengajari wudhu dengan mencontohkan langsung di air irigasi tengah-tengah sawah, Desa Sungai Upih, Kec Kuala Kampar, Kab Pelalawan, Riau. (Guru Ngaji Ajari Anak Mualaf Suku Akit Shalat)

    Secara bergantian, anak-anak mualaf Suku Akit tersebut membuka kran air untuk berwudhu. Tiga orang berwudhu, lainnya mengantri menunggu giliran di belakangnya.

    Mereka tidak dibiarkan lepas tanpa pembinaan. Jutsru sejak kecillah, bibit keimanan dan keislaman sangat baik untuk ditumbuhkan. Agar kelak menjadi punggawa-punggawa di Islam di tanah Riau.

    Dengan kesabaran berlapis-lapis, Ustadz Ripal perlahan-lahan membimbing anak mualaf Suku Akit untuk bisa berwudhu. Bahkan, tidak hanya berwudhu. Para Mualaf cilik ini juga diajarkan tata cara shalat, doa wirid sesudah shalat, menghafal surat-surat pendek dan doa sehari-hari, serta belajar membaca Al-Qur’an.

    Luar biasanya, Ustadz Ripal juga merutinkan bacaan zikir pagi-petang tiap lepas shalat subuh dan ashar. Pembimbingan ini ia tekuni demi mendidik bibit-bibit Islami di pedalaman Riau.

    Tidak hanya anak-anak yang dibimbingnya untuk lekat dengan Islam, masyarakat umum juga diajarkannya berbagai hal tentang Islam untuk dapat beribadah dengan baik dan benar.

    Di luar bimbingan rutin, Ustadz Ripaldi aktif mengantarkan warga dusun apabila ada yang sakit ke puskesmas pusat kecamatan. Juga persiapan pernikahan bagi para mualaf yang hendak melangsungkan pernikahan.

    Ramadhan kian dekat, yuk penuhi pundi-pundi taman amal kita agar dapat memanen pahala maksimal di bulan mulia, Ramadhan karim.